KATEGORI : Others

EksperimenKU

21 September 2018 05:38:35 Dibaca : 18

Dandi Saputra Halidi

442 417 041

Kimia A

Pengantar Rekayasa dan Desain

Bahan

1. CaCO3 ( dari cangkang telur )

2. Titan Dioksida

3. Propylene Venyl Acrilic

4. Pigmen Color

5. Kaolin

6. Pine Oil

7. Essens buah atau semacamnya.

Alat

1. Mixer

2. Wadah untuk mencampur bahan bahan

3. Pengaduk

4. Mortar

5. Penyaring

Langkah – langkah Pembuatan

1. Bersihkan limbah cangkang telur dan pisahkan selaput putih dari cangkang telur hingga yang diambil benar-benar cangkang telur murni.

2. Cangkang telur tadi kemudian dihaluskan hingga menjadi bubuk.

3. Larutkan bubuk cangkang telur dengan air dan tambahkan Propylene Vinyl Acrylic kemudian aduk sampai larut dengan menggunakan mixer. (larutan a)

4. Titan Dioksida dilarutkan pada larutan a, aduk sampai menjadi senyawa/larut. (larutan b)

5. Kaolin dilarutkan lagi pada larutan b hingga membentuk senyawa lagi. (larutan c)

6. Masukan Pigmen colour kedalam larutan c, aduk hingga benar – benar tercampur rata. Jangan lupa tambahkan esens buah sebagai penambah aroma ruangan. pada tahap ini cat masih dalam keadaan mentah.

7. Pine Oil yang berguna untuk memperkuat warna meski ditambahkan dengan air.

8. Setelah tercampur rata semua bahan, cat siap digunakan.

Catatan:

Untuk warna dan aroma disesuaikan sesuai selera dari konsumen.

Demokrasi

21 September 2018 05:22:41 Dibaca : 21

Nama : Dandi Saputra Halidi


NIM : 442 417 041


Jurusan : KIMIA


Kelas : Kimia A


Tugas : Pendidikan Pancasila

 

 

SEJARAH PERKEMBANGAN DEMOKRASI

Pada permulaan pertumbuhannya demokrasi telah mencangkup beberapa azas dan nilai yang diwariskan kepadanya dari masa lampau, yaitu gagasan mengenai demokrasi yaitu kebudayaan Yunani Kuno dan gagasan mengenai kebebasan beragama yang dihasilkan oleh aliran Reformasi serta perang – perang agama yang menyusulnya.Sistem demokrasi yang terdapat di negara Yunani Kuno ( abad ke-6 sampai abad ke-3 s.M ) merupakan demokrasi langsung yaitu suatu bentuk pemerintahan dimana hak untuk membuat keputusan – keputusan politik dijalankan secara langsung oleh seluruh warga yang bertindak berdasarkan prosedur mayoritas.Untuk mayoritas yang terdiri dari budak belian dan pedagang asing demokrasi tidak berlaku. Dalam negara modern demokrasi tidak lagi bersifat langsung, tetapi bersifat demokrasi berdasrkan perwakilan ( representative democracy ).


Gagasan demokrasi Yunani dapat dikatakan hilang dimuka dunia Barat waktu bangsa Romawi, yang sedikit banyak masih kenal kebudayaan Yunani, dikalahkan oleh suku bangsa Eropa Barat dan benua Eropa memasuki Abad pertengahan dicirikan oleh struktur social yang feudal ( hubungan antara vassal dan lord)yang kehidupan soial serta spiritualnya dikuasai oleh Paus dan pejabat – pejabat agama lainnya yang kehidupan politiknya ditandai oleh perebutan kekuasaan antara para bangsawan satu sama lain. Dilihat drai sudut pandang demokrasi Abad pertengahan mengahasilkan suatu dokumen yang penting ,yaitu Magna Charta ( Piagam Besar ). Magna Charta merupakan semacam kontak anatara beberapa bangsawan dan Raja Jhon dari Inggris dimana untuk pertama kali seorang raja yang berkuasa mengikatkan diri untuk mengakui dan menjamin beberapa hak dan privileges dari bawahannya sebagai imbalan untuk penyerahan dana bagi keperluan perang dan sebagainya. Biarpun piagam ini lahir dalam suasana feudal dan tidak berlaku untuk rakyat jelata, namun dianggap sebagai tonggak dalam perkembangan gagasan demokrasi.


Sebelum abad pertengahan berakhir dan di Eropa Barat pada permulaan abad ke-16 muncul negara – negara nasional dalam bentuk yang modern, maka Eropa Barat mengalami beberapa perubahan social dan kurtulir yang mempersiapkan jalan untuk memasuki zaman yang lebih modrn dimana akal memerdekakan diri dari pembatasan – pembatasannya. Dua kejadian ini ialah Renaissance ( 1350 -1600 ) yang terutama berpengaruh di Eropa Selatan seprti Itali, dan Reformasi ( 1500 – 1650 ) yang mendapat banyak pengikutnya di Eropa Utara, seperti Jerman, Swiss dan sebagainya.

Renaissance adalah aliran yang menghidupkan kembali minat kepada kesusasteraan dan kebudayaan Yunani Kuno yang selama abad pertengahan telah disisihakan. Aliran ini membekokan perhatian yang tadinya semata – mata diarahkan kepada tulisan- tulisan keagamaan kea rah soal keduniawian dan mengakibakan timbulnya pandangan – pandangan baru. Reformasi serta perang agama yang menyusul akhirnya menyebabkan manusia berhasil melepaskan diri dari penguasaan Gereja, baik dibidang spiritual dalam bentuk agama, maupun dibidang social dan politik. Hasil dari pergumulan ini ialah timbulnya gagasan mengenai perlunya adanya kebebasan beragama serta ada garis pemisah yang tegas antara soal – soal agama dan soal – soal keduniawian khususnya dibidang pemerintahan. Ini dinamakan “ Pemisah antara Gereja dan Negara “.


Kedua aliran fikiran tersebut mempersiapkan orang Eropa Barat untuk dalam masa 1650 – 1800 menyelami masa “aufklarung” ( abad pemikiran ) beserta Rasionalisme suatu aliran yang ingin memerdekakan pikiran manusia dari batas akal semata – mata. Kebebasan berpikir membuka jalan untuk meluaskan gagasan ini dibidang politik. Timbulah gagasan bahwa manusia mempunyai hak – hak pilitik yang tidak boleh diselewengakn oleh raja, yang menurut pola yang sudah lazim pada masa itu mempunyai kekuasaan tak terbatas.


Monarchi – monarchi absolut ini telah muncul dalam masa 1500 – 1700, sesudah berakhirnya abad pertengahan. Raja – raja absolut mengaggap dirinya berhak atas tahtanya berdasarkan konsep “Hak Suci Raja”. Raja – raja yang terkenal di Spanyol ialah Isabella dan Ferdinand ( 1479 – 1215 ). Di Prancis ada Raja Bourbon dan sebagainya. Kecaman – kecaman yang dilontarkan terhadap gagasan absolutism mendapat dukungan kuat dari golongan menengah yang mulai berpengaruh berkat majunya kedudukan ekonomi serta mutu pendidikannya. Pendobrakan terhadap absolut ini didasarkan atas suatu teorirasionalistis yang umumnya dikenal sebagai social contract ( kontrak social ). Salah satu gagasan kontrak social adalah bahwa dunia ini dikuasai oleh hokum yang timbul dari alam yang mengandung prinsip – prinsip keadilan yang universal artinya berlaku untuk semua waktu dan semua manusia, apakah dia raja, bangsawan atau rakyat jelata. Hukum ini dinamakan natural law.
Sebagai akibat dari pergolakan tersebut pada akhir abad ke-19 gagasan tentang demokrasi mendapat wujud yang konkrit sebagai program dan system politik. Demokrasi pada masa ini semata – mata bersifat politis dan mendasarkan dirinya atas azas -azas kemerdekaan individu, kesamaan hak serta hak pilih untuk semua warga negara.

 Demokrasi abad ke 19 ( konstitusionil )

Menurut Carl J. Friedrich adalah gagasan bahwa “pemerintahan mrupakan kumpulan aktivitas yang diselenggarakan atas nama rakyat, tetapi yang tidak tunduk kepada beberapa pembatasan yang dimaksud untuk memberi jaminan bahwa kekuasaan yang diperlukan untuk pemerintahan itu tidak disalahgunakan oleh mereka yang mendapat tugas untuk memerintah”.
Dalam abad ke 19 pada permulaan abad ke 20 gagasan mengenai pembatasan perlu mendapat perumusan yang yuridis. Ahli – ahli hokum Eropa Barat Kontinental seperti Immanuel Kant (1724 - 1804) dan Friedrich Julius Stahl memakai istilah Rechtsstaat, sedangkan ahli Anglo Saxon seperti A.V. Dicey memakai istilah Rule Of Law. Oleh Stahl disebut empat unsur Rechtsstaat dalam arti klasik, yaitu :


1) Hak – hak manusia


2) Pemisah atau pembagian kekuasaan untuk menjamin hak – hak itu .


3) Pemerintah berdasarkan peraturan – peraturan


4) Peradilan administrasi dalam perselisihan

 


Sedangkan menurut A.V. Dicey dalam introduction to the law of the constitution mencangkup :


1) Supremasi aturan – aturan hokum ; tidak adanya kekuasaan sewenang – wenang ,dalam arti bahwa seorang hanya boleh dihukum kalu melanggar hokum


2) Kedudukan yang sama dalam menghadapi hokum. Dalil ini berlaku bagi orang biasa, maupun untuk pejabat.


3) Terjaminnya hak-hak manusia oleh undang – undang serta keputusan – keputusan pengadilan.
Negara hanya mempunyai tugas pasif, yakni baru bertindak apabila hak-hak manusia dilanggar atau ketertiban dan keadaan umum terancam. Konsepsi negara hokum tersebut adalah sempit, maka dari itu disebut “Negara Hukum Klasik”.

 

 

 Demokrasi abad ke 20


Dalam abad ke 20, terutama sesudah perang duania II telah terjadi perubahan – perubahan social dan ekonomi yang sangat besar.perubahan – perubahan ini disebabkan oleh beberapa factor, antara lain banyaknya kecaman terhadap akses – akses dalam industrialisasi dan system kapitalis; tersebarnya faham sosialisme yang menginginkan pembagian pembagian kekayaan secara merata erta kemenangan dari beberapa partai sosialis di Eropa , seperti di Swedia, Norwegia dan pengaruh ekonomi yang dipelopori ahli ekonomi Inggris John Meynard Keynes ( 1883-1946).
Pada masa ini negara – negara modern mengatur soal – soal pajak, upah minimum, pension, Pendidikan umum, asuransi, mencegah dan mengurangi pengangguran dan kemalaratan serta timbulnya perusahaan – perusahaan raksasa, dan mengatur ekonomi sedemikian rupa sehingga tidak diganggu oleh depresi dan krisis ekonomi.
Sesuai dengan perubahan dan jalan pikiran ini perumusan yuridis mengenai negara hokum klasik seperti yang diajukan oleh A.V. Dicey dan Immanuel Kant dalam abad ke 19 – 20 ,terutama setelah perang dunia ke II. Dikemukakan bahwa syarat-syarat dasar untuk terselenggaranya pemerintah yang demokratis dibawah Rule Of Law adalah :


1) Perlindungan konstutionil, dalam arti bahwa konstitusi , selain dari menjamin hak-hak individu, harus menentukan pula cara proseduril yang memperoleh perlindungan atas hak-hakyang dijamin,
2) Badan kehakiman yang bebas dan tidak memihak,


3) Pemilihan umum yang bebas,


4) Kebebasan untuk berserikat


5) Pendidikan kewarganegaraan.

 

 

Dalam sejarah demokrasi momentum lainnya yang menandai kemunculan kembali demokrasi di Eropa yaitu gerakan pencerahan dan reformasi. Tujuan dari gerakan ini adalah gerakan kritis terhadap kebekuan doktrin gereja. Kemudian lahirlah istilah kontrak social antara yang berkuasa dan yang dikuasai tidak lepas dari dua filsuf Eropa, John Locke dari Inggris dan Monstesquieu dari Prancis. Menurut Locke hak hak politik rakyat menyangkuphak atas hidup, kebebasan dan juga hak kepemilikan, sedangkan menurut Montesqueiu system politik tersebut melalui prinsip trias politica. Trias politica adalah suatu system dimana pemisahan kekuasaan dalam rangka menjadi tiga bentuk kekuasaan, yaitu kekuasaan legislative, kekuasaan eksekutif, kekuasaan yudikatif.
Gagasan demokrasi dari kedua filsuf tersebut pada akhirnya berpengaruh pada kelahiran konsep konstitusi demokrasi Barat. Konstitusi demokrasi yang berdasarkan pada trias politica ini selanjutnya berakibat pada munculnya konsep negarakesejahteraan.konsep negara tersebut pada intinya merupakan suatu konsep pemerintahan yang memprioritaskan kinerja padapeningakatan kesejahteraan warga negara.
Bahmueller (1996) mengemukakan bahwa ada tiga factor yang mempengaruhi penegakan demokrasi konstitusional disuatu negara, yakni :


• Faktor Ekonomi


Tingakat petrumbuhan ekonomi menunjukan factor yang sangat penting dalam pelaksanaan di negara tertentu. Kekayaan bukanlah indicator suatu negara demokratis. Pengalaman sejarah menuunjukan bahwa negara yang kuat ekonominya justru terjadi di negara otoriter dan sebaliknya. Seperti di Afrika, Gambia tahun 1992 dengan perkapita GNP $390 menunjukan sistim pemerintahan dan masyarakat dmokratis. Namun demikian, kesejahteraan masyarakat pada umumnya menjadi factor utama dalam menentukan suatu negara demokratis atau tidak. Dengan kata lain, apabila suatu negara ingin hidup demokratis maka negara tersebut harus dapat melewati dari status miskin dalam pertumbuhan ekonomi. Alasan mengapa factor ekonomi menjadi factor utama bagi status ekonomi suatu negara demokrasi, yaitu :


1. Pertumbuhan ekonomi mampu mencerdaskan masyarakat dan masyarakat yang cerdas merupakan salah satu kriteria dan bahkansuatu syarat masyarakat demokratis.


2. Pertumbuhan ekonomi juga dapat menimbulkan urbanisasi.

 

 

• Factor Sosial dan Politik


Dalam hal ini, karakter dan tingkat keretakan social merupakan factor utama. Suatu pemikiran penting yang harus diantisipasi adalah apakah batas – batas antara kelompok-kelompok etnis itu kuat atau lemah ; apakah satu golongan dapat menembusdinding batas itu sehingga satu kelompok dengan kelompok yang lainnya dapat berkomunikasi dan bekerja sama.

 

• Factor Budaya Kewarganegaraan dan Sejarah


Bahmueller (1996), mengungkapkan hasil temuan Robert Putnam yang mengadakan penelitian do Italia selama lebih dari 20 tahun yang menyimpulkan bahwa daerah – daerah yang memilki tradisi kuat dalam nilai – nilai kewarganegaraanmenunjukan tingkat eketifitas paling tinggi dalam upaya pembangunan demokrasi. Wilayah yang berhasil menerapkan system pemerintahan demokratis ini disebut masyarakat civic (berkewarganegaraan).
Masyarakat civic berhasil menciptakan masyarakat sebagai modal dasar (social capital). Masyarakat sebagai modal disini berbeda dengan modal dalam ekonomi, uang maupun dengan manusia sebagai modal, seperti Pendidikan, keterampilan, dan pengetahuan. Modal masyarakat dapat meliputi suatu kondisi saling percaya antar sesame, ada norma yang mengatur saling percaya tersebut, ada jaringan social, seperti asosiasi dan masyarakat yangmemadukan norma – norma inidengan sikap paling percaya.

 

5 Elemen Kunci

21 September 2018 04:42:32 Dibaca : 20

NAMA : Dandi Saputra Halidi


NIM : 442417041


TUGAS : PENGANTAR REKAYASA DAN DESAIN

 

Rangkuman BAB ll : Elemen Kunci

• Elemen kunci digambarkan sebagai esensi pengetahuan ilmiah dan teknik. Saya sering mengatakan bahwa ketika Anda dapat mengukur apa yang Anda bicarakan, dan mengungkapkannya dalam jumlah, Anda tahu sesuatu tentang itu; Tapi bila Anda tidak bisa mengukurnya, kapan Anda tidak bisa mengungkapkannya dalam jumlah, pengetahuan Anda adalah jenis yang sedikit dan tidak memuaskan: ini mungkin awal pengetahuan, tapi Anda hampir tidak memiliki, di dalam diri Anda pikiran, maju ke tahap sains, apapun masalahnya. Tapi mengekspresikan sesuatu dalam jumlah hanyalah awal dari pengetahuan teknik. Selain variabel berdasarkan pengukuran dan dinyatakan sebagai angka, mencapai aspirasi Lord Kelvin memerlukan sedetik elemen kunci dari analisis teknik (William Thomson, Lord Kelvin (1824-1907)).


• Gagasan penting bahwa sampai pada nilai numerik yang tepat dalam berkinerja analisis atau pemecahan masalah hanya satu langkah dalam tugas insinyur. Hasil perhitungan teknik harus melibatkan variabel yang sesuai; itu harus dinyatakan dalam unit yang sesuai; itu harus mengekspresikan angka nilai (dengan jumlah digit yang sesuai; atau angka signifikan); dan itu harus disertai dengan metode eksplisit sehingga orang lain dapat memahami dan mengevaluasi kelebihan dan kekurangan analisis atau solusi Anda. Ada satu variabel yang memiliki klaim kuat untuk muncul di bab lain yang berhubungan dengan energi dan subjek terkait. Variabel itu adalah kekuatan, dan itu adalah perancah di mana sebagian besar teknik modern, serta fisika "klasik", bergantung.


• Meskipun hukum alam dasar tidak tergantung pada sistem unit yang kita gunakan dengannya, di bidang teknik dan sains, kuantitas yang dihitung selalu memiliki dua bagian: nilai numerik dan unit asosiasinya, jika ada 1. Oleh karena itu, hasil rekayasa apapun Perhitungan harus selalu diperbaikihuruf hanya bila perlu untuk mencegah agar tidak bingung dengan singkatan unit lain yang ada2 (misalnya, Wb untuk unit medan magnet "weber" untuk membedakannya dari W yang lebih umum, unit daya watt), atau untuk mengekspresikan awalan (misalnya, kW untuk kilowatt). n Singkatan unit tidak pernah plural, sedangkan nama unit mungkin pluralized. Misalnya, kilogram disingkat kg, dan bukan kg, newtons sebagai N dan bukan Ns, dan singkatan yang benar dari detik adalah s, bukan detik. atau beberapa detik n Nama unit singkatan tidak pernah ditulis dengan periode terminal kecuali jika muncul pada akhir kalimat. n Semua unit lain yang namanya tidak berasal dari nama-nama orang yang secara historis penting ditulis dan disingkat dengan huruf kecil-misalnya meter (m), kilogram (kg), yang kedua, dan lain-lain.


• Semua nama unit ditulis tanpa kapitalisasi (kecuali jika muncul pada awal kalimat), terlepas dari apakah mereka berasal dari nama yang tepat Bila unit disingkat, singkatan dikapitalisasi jika unitnya berasal dari yang benar nama. Singkatan unit menggunakan dua huruf hanya bila perlu untuk mencegahnya dibingungkan dengan yang lain singkatan unit yang mapan 2 (mis., Wb untuk unit medan magnet "weber" untuk membedakannya dari W yang lebih umum, unit daya watt), atau untuk mengekspresikan awalan (mis., kW untuk kilowatt). Sebuah singkatan unit tidak pernah plural, sedangkan nama unit mungkin pluralized. Sebagai contoh, kilogram disingkat kg, dan bukan kg, newton sebagai N dan bukan Ns, dan singkatan yang benar detik adalah detik, bukan detik. atau beberapa detik Nama unit singkatan tidak pernah ditulis dengan periode terminal kecuali jika muncul pada akhir kalimat. Semua unit lain yang namanya tidak berasal dari nama-nama orang yang penting secara historis keduanya ditulis dan disingkat dengan huruf kecil-misalnya meter (m), kilogram (kg), detik (s), dan sebagainya. Semua unit lain yang namanya tidak berasal dari nama-nama orang yang penting secara historis keduanya ditulis dan disingkat dengan huruf kecil-misalnya meter (m), kilogram (kg), detik (s), dan sebagainya Kami berasumsi bahwa Anda sudah familiar dengan massa, dan Anda mungkin memang berpikir begitu, tapi ini bukan konsep sepele.


• Amerika Serikat secara perlahan beralih ke penggunaan umum sistem SI. Namun, tampaknya konversi ini setidaknya akan memakan sebagian besar masa hidup Anda. Begitu Untuk sukses sebagai insinyur di Amerika Serikat, Anda harus belajar bahasa Inggris Teknik. Melakukan hal itu akan terjadi membantu Anda menghindari pengulangan masa depan dari bencana seperti kerugian memalukan NASA pada tahun 1999 yang mahal dan Land Land Mars secara ilmiah penting karena adanya konversi yang tidak tepat antara Engineering English dan SI unit 7.


• Di medan gravitasi, massa pasti menghasilkan berat, namun massanya hadir meski tidak ada gravitasi seperti di luar angkasa. Misalnya, mengetahui ada 12 inci dalam satu kaki akan menghasilkan satuan faktor konversi [12 inci / ft], jadi jika kita ingin menyamarkan 12,7 ft2 ke in2, kita akan menulis 12,7 [ft2] [12 in / ft] 2 ¼ 12,7 144 [ft2] [in / ft] 2 ¼ 1830 in2.


• Newton menulis bahwa "massa materi di Bulan akan menjadi massa materi di dalam Bumi sebagai 1 sampai 39.788 "(Principia, Book 3, proposition 37, problem 18). Karena rasio massa Bumi ke massa Bulan sebenarnya adalah M ¼ 81.300588, jelas bahwa Newton salah di suatu tempat. Penggunaan jumlah angka signifikan dalam karya eksperimental merupakan bagian penting dari eksperimen proses. Melaporkan pengukuran, katakanlah, 10 meter.


• Penggunaan angka signifikan adalah metode untuk menghindari kesalahan seperti 10/6 ¼ 1.666666667 (semudah diperoleh pada banyak kalkulator elektronik), sedangkan jawaban yang ketat adalah 2! (sejak 6 dan 10 tampaknya diketahui hanya untuk 1 tokoh penting di sini, dan jika mereka mewakili pengukuran fisik yang sebenarnya, tampaknya tidak telah diukur dengan akurasi yang tersirat dari operasi aritmatika yang menghasilkan 1.666666667). Dalam hal ini rasa, bilangan fisik berbeda dari bilangan matematis murni. Angka "Exact" (angka seperti dalam 1 kaki ¼ 12 inci, atau angka yang datang dari penghitungan, atau dalam definisi seperti diameter ¼ 2 _ radius) tidak memiliki ketidakpastian dan dapat diasumsikan memiliki jumlah tak terbatas sosok penting. Dengan demikian mereka tidak membatasi jumlah tokoh penting dalam sebuah perhitungan. Definisi angka yang signifikan 10 adalah salah satu dari angka 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, dan 0. . Perhatikan bahwa nol adalah signifikan Angka kecuali jika digunakan hanya untuk memperbaiki titik desimal atau untuk mengisi tempat-tempat yang tidak diketahui atau dibuang digit. Angka 234 memiliki tiga angka signifikan, dan angka 7305 memiliki empat angka signifikan sejak nol dalam jumlah adalah digit signifikan yang sah. Tapi memimpin nol sebelum titik desimal tidak signifikan. Dengan demikian, angka 0.000452 memiliki tiga angka signifikan (4, 5, dan 2), angka nol terkemuka (termasuk yang pertama sebelum titik desimal) menjadi penanda tempat daripada angka signifikan. Bagaimana dengan nol? Misalnya, nomor 12.300 itu memang dua belas ribu tiga ratus, tapi kita tidak tahu tanpa informasi tambahan apakah titik nol yang berlawanan mewakili presisi dari nomor atau hanya besarnya. Jika nomor 12.300 tepat hanya untuk _100, itu hanya tiga yang signifikan angka. Jika benar-benar tepat untuk _1, maka kelima angka itu signifikan. Untuk menyampaikan secara tegas yang mengakhiri angka nol adalah signifikan, maka harus dituliskan sebagai 1.2 x 10 4 jika hanya memiliki dua signifikan angka, sebagai 1,23 x 104 jika memiliki tiga, sebagai 1.230 x 104 jika memiliki empat, dan sebagai 1.2300 _10 (atau 12300. catatan titik desimal) jika memiliki lima. Identifikasi jumlah tokoh penting yang terkait dengan pengukuran hanya datang melalui pengetahuan tentang bagaimana pengukuran dilakukan.


• Berat badan massa m ketika gravitasi lokal adalah g0 adalah mg0 / gc dalam satuan bahasa Inggris dan mg0 dalam SI. Seseorang di Stasiun Antariksa Internasional mengalami gayaberat mikro, g yang jauh lebih kecil daripada yang kita lakukan di Bumi, dan seseorang di Bulan mengalami sekitar 1/6 g dibandingkan dengan seseorang di permukaan Bumi. Namun, jika orang itu adalah seorang insinyur yang menggunakan sistem unit bahasa Inggris Teknik, dia harus menggunakan nilai numerik yang sama untuk gc dimanapun di alam semesta. Singkatnya, ketika Anda melihat Hukum Newton yang kedua ditulis sebagai F ¼ma (dalam buku fisika, misalnya), Anda harus menggunakan sistem unit dimana konstanta proporsionalitas antara kekuatan dan percepatan massa adalah satu kesatuan dan juga tidak berdimensi secara efektif, seperti di Sistem SI (MKS).


• Aturan untuk "pembulatan" adalah sebagai berikut 3 Aturan untuk membulatkan angka ke atas atau ke bawah yaitu Bila nomor yang terbuang dari nomor tersebut adalah 0, 1, 2, 3, atau 4, digit berikutnya yang tersisa tidak boleh diubah. Kapan bagian yang terbuang dari nomor tersebut adalah 5, 6, 7, 8, atau 9, maka digit berikutnya yang tersisa harus ditingkatkan satu per satu. Ada peraturan putaran lain yang sesuai dengan Aturan 3: Aturan Bankir yang digunakan sebelum komputer memeriksa lama kolom angka Bila bagian yang dibuang adalah persis 5 diikuti hanya dengan angka nol (atau tidak sama sekali), maka angka sebelumnya harus dibulatkan jika itu adalah angka ganjil, tapi tetap tidak berubah jika angka genap. Itu dimaksudkan untuk rata-rata keluar setiap putaran- ing bias dalam menambahkan kolom.


• Inti dari serangkaian unit ilmiah adalah definisi kekuatan. Misalnya, untuk sistem massa konstan, Newton's Second Law of Motion dengan benar dinyatakan sebagai berikut:


• Angkatan pada massa sebanding dengan percepatan yang dihasilkannya.


• Hukum Kedua Newton dapat ditulis dalam bentuk persamaan: F / ma di mana a adalah percepatan massa m. Untuk mengubah kekuatan Newton menjadi proporsionalitas menjadi persamaan, kita perlu mengenalkan konstanta proporsionalitas. Misalkan ada satuan satuan dimana gaya F1 mempercepat massa m1 dengan a1. Kemudian Hukum Kedua Newton dapat dituliskan sebagai: F1 / m1a1.


• Sistem ini juga telah berkembang menjadi konvensi yang agak disayangkan mengenai unit pound dan definisi gaya. Diputuskan bahwa nama "pound" akan digunakan baik untuk massa maupun berat (force). Karena massa dan gaya memiliki jumlah yang sangat berbeda, pengubah harus ditambahkan ke unit pound untuk membedakan mana (massa atau berat) yang digunakan. Ini dipecahkan dengan hanya menggunakan fraksi massa pon atau kekuatan pon dengan singkatan masing-masing lbm dan lbf, masing-masing, untuk membedakannya. Dalam sistem Rekayasa Inggris diputuskan bahwa massa pon harus menimbang kekuatan pon pada gravitasi standar. (Gaya gravitasi standar mempercepat massa sebesar 32.174 ft / s2.).


• Produk atau hasil bagi harus tidak mengandung angka yang lebih signifikan daripada yang terkandung dalam istilah dengan paling sedikit jumlah tokoh penting yang digunakan dalam operasi. Misalnya, (113,2) _ (1,43) ¼ 161,876, yang sekarang harus dibulatkan menjadi 162, dan 113,2 / 1,43 ¼ 79,16, yang sekarang harus dibulatkan menjadi 79,2 karena 1,43 berisi jumlah angka signifikan paling sedikit (yaitu, tiga) dalam setiap kasus.


• Ada banyak unit SI yang berkaitan dengan jumlah yang berbeda yang diukur dan kelipatannya. Beberapa alasan bagi unit fundamental mereka akan menjadi lebih jelas saat kita melanjutkan. Ini menghubungkan nama unit dengan unit MKS fundamental-yaitu, fakta bahwa frekuensi dinyatakan dalam "hertz" mungkin tidak berguna karena fakta bahwa hertz tidak lain adalah nama invers kedua, s 1.


• Kelipatan jumlah ini disusun dalam faktor 1000 untuk kenyamanan untuk kelipatan yang sangat besar dan sangat kecil.


• Dalam beberapa tahun terakhir, subkategori baru bahan dan teknologi yang dikenal sebagai Nanoteknologi telah muncul. Disebut demikian karena berkaitan dengan bahan yang ukurannya berada di kisaran nanometer.


• Aturan Bankir yang digunakan sebelum komputer memeriksa lama kolom angka Bila bagian yang dibuang adalah persis 5 diikuti hanya dengan angka nol (atau tidak sama sekali), maka angka sebelumnya harus dibulatkan jika itu adalah angka ganjil, tapi tetap tidak berubah jika angka genap. Itu dimaksudkan untuk rata-rata keluar setiap putaran- ing bias dalam menambahkan kolom. Misalnya, jika kita mengumpulkan angka 113,2 sampai tiga angka signifikan, maka angka itu akan menjadi 113. Jika kita ingin putaran Ini lebih jauh ke dua tokoh penting, yaitu 110, dan jika kita mengitarinya menjadi satu tokoh penting, itu akan 100 dengan nol trailing mewakili placeholder saja. Sebagai contoh lain, 116.876 Dibulatkan menjadi lima angka signifikan yaitu 116,88, yang selanjutnya membulatkan empat angka signifikan yaitu 116,9, yang selanjutnya dibulatkan ke tiga angka signifikan adalah 117.


• Nol adalah signifikan Angka kecuali jika digunakan hanya untuk memperbaiki titik desimal atau untuk mengisi tempat-tempat yang tidak diketahui atau dibuang digit. Angka 234 memiliki tiga angka signifikan, dan angka 7305 memiliki empat angka signifikan sejak nol dalam jumlah adalah digit signifikan yang sah. Tapi memimpin nol sebelum titik desimal tidak signifikan. Dengan demikian, angka 0.000452 memiliki tiga angka signifikan (4, 5, dan 2), angka nol terkemuka (termasuk yang pertama sebelum titik desimal) menjadi penanda tempat daripada angka signifikan. Bagaimana dengan nol? Misalnya, nomor 12.300 itu memang dua belas ribu tiga ratus, tapi kita tidak tahu tanpa informasi tambahan apakah titik nol yang berlawanan mewakili presisi dari nomor atau hanya besarnya. Jika nomor 12.300 tepat hanya untuk _100, itu hanya tiga yang signifikan angka. Jika benar-benar tepat untuk _1, maka kelima angka itu signifikan. Untuk menyampaikan secara tegas yang mengakhiri angka nol adalah signifikan,z maka harus dituliskan sebagai 1.2 _10.