NAMA-NAMA KELAS C BIOLOGI 2012 (PGBI)

31 October 2012 16:03:28 Dibaca : 184

Daftar nama-nama kelas C semester 1 jurusan pendidikan Biologi

 

NO

NAMA

UKURAN BAJU

UKURAN TOPI

UKURAN DOMPET

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

MUHAYAT RONOSUMITRO

SUSANTI SOLANGO

FRANDISKA Y MONOARFA

FATMAH KASIM

ISTIN KALAL

INDAH MEGA MAWARNI

SISKAWATI HERMIN

ESA ARSELA IKSAN

ERNI

YULI AGUSTINA

ABDUL RIVAI RAHMAN

AGUS PRASETYO

VERY SULEMAN

FIRNIA LESTARI MANDO

SRI MASTUTY S. NURKAMIDEN

MAYANG PURNAMA DJOU

MOH RIZKY BELENEHU

SRI SUSANTI KARIM

SELLY NOVIANTY YUNUS

CINDRI KULU

XL

M

M

M

M

M

XL

L

M

M

XL

M

XL

M

M

M

L

M

M

M

60 CM

57 CM

57 CM

55 CM

57 CM

55 CM

58 CM

57 CM

57 CM

54 CM

60 CM

58 CM

60 CM

56 CM

57 CM

57 CM

60 CM

57 CM

57 CM

55 CM

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

PANJANG

 

 

 

TUGAS FISIKAKU...

31 October 2012 16:01:03 Dibaca : 564

2.1 Biomekanika

 

 

 

2.1.1 Pengertian Biomekanika

 

Biomekanika didefinisikan sebagai bidang ilmu aplikasi mekanika pada sistem biologi. Biomekanika merupakan kombinasi antara disiplin ilmu mekanika terapan dan ilmu-ilmu biologi dan fisiologi. Biomekanika menyangkut tubuh manusia dan hampir semua tubuh mahluk hidup. Dalam praktiknya biomekanika mempelajari kekuatan, ketahanan dan ketelitian manusia dalam melakukan kerjanya. Biomekanika juga mengkaji hubungan pekerja dengan perlengkapan kerjanya, lingkungan kerja dan sebagainya.

 

Biomekanika menggunakan hukum-hukum mengenai konsep fisik dan teknik untuk menggambarkan gerakan yang dialami oleh bagian-bagian tubuh yang beragam dan aksi gaya pada bagian-bagian tubuh tersebut selama melakukan aktifitas harian normal. Dilihat dari defenisi tersebut, biomekanika adalah aktifitas multi disipliner.

 

Faktor-faktor yang mempengaruhi biomekanika yaitu :

 

1. Faktor diri seperti umur, Janis kelamin, suku bangsa

 

2. Sikap kerja

 

3. Jenis kerja

 

 

 

2.1.2 Anatomi Tulang Belakang

 

Pendekatan biomekanika menitik beratkan pada struktur tulang dan posisi pengangkatan, dimana struktur tulang terutama tulang belakang akan mengalami tekanan yang berlebihan ketika melakukan pengangkatan meskipun frekuensi jarang.

 

Struktur tulang belakang manusia dibagi menjadi 4 bagian :

 

1. Cervical

 

2. Thoaric

 

3. Lumbar

 

4. Sacro-illiac

 

 

 

Tulang belakang manusia tidaklah tegak lurus, namun membentuk kurva. Kurva tulang belakang yang cembung disebut kyphosis dan yang cekung disebut lordosis. Tulang belakang ini terdiri dari 24 ruas tulang, dimana setiap tulang belakang terdapat lempengan (disc) tulang belakang. Dengan adanya ruas-ruas beserta lempengan tersebut, maka tulang belakang dapat menekuk. Dari bagian-bagian tulang belakang tadi, maka bagian lumbar adalah yang terpenting.

 

Untuk maminimasi kelelahan dan resiko terhadap rusaknya tulang dan otot dalam kondisi kerja yang berulang-ulang, maka dalam penempatan dan pengoperasian posisi pengendalian harus seergonomis mungkin sehingga pengoperasiannya afisien.

 

Pengangkatan beban atau material dapat menimbulkan 3 macam resiko :

 

1. Resiko terjadinya cedera karena kecelakan.

 

2. Resiko melakukan usaha yang berlebihan (overexertion).

 

3. Resiko kerusakan komulatif.

 

 

 

Ketiga macam resiko diatas dapat saja dipandang secara terpisah tergantung kasus yang terjadi. kriteria biomekanika dapat memprediksi terjadinya peningkatan resiko dalam proses pengangakatan material sebagai fungsi dari berat beban yang harus diangkat dan jarak beban tubuh pekerja. Kedua faktor ini berkaitan erat dengan momen yang ditimbulkan dari proses penanganan material, dimana semakin besar momen yang dihasilkan semakin besar pula resiko yang ditimbulkannya.

 

Penelitian “Analisis Manual Material Handling (MMH) dengan model biomekanika sebagai pengurang resiko kecelakaan kerja” dan dimaksudkan untuk mengetahui beban maksimal yang harus diangkat oleh pekerja, untuk mengetahui banyaknya energi yang dikeluarkan oleh pekerja dan untuk memberikan rekomendasi kepada perusahaan tentang keselamatan kerja, sehingga cedera secara langsung maupun tidak langsung akan cepat teridentifikasi. Penelitian ini juga bermanfaat untuk bahan masukan, informasi untuk memperhatikan kenyamanan, kesehatan dan keselamatan para pekerja saat mengangkat. Hal ini mengakibatkan gejala sakit pinggang pada tulang belakang.

 

Kemudian untuk mengurangi cidera tulang belakang maka alat bantu trolley dapat digunakan untuk membuat proses pengangkatan lebih ergonomis, sehingga pekerja tidak terlalu banyak mengeluarkan energi untuk melakukan aktivitas pengangkatan. Dari perhitungan RWL, LI dan konsumsi energi dapat disimpulkan bahwa pekerjaan jika dilakukan secara terus-menerus dan dalam jangka waktu tertentu akan mengalami cidera pada tulang belakang sehingga perlu alat bantu untuk meminimal resiko alat bantu tersebut seperti trolley.

 

Langkah-langkah utama untuk meniminasi rasiko akibat penanganan material secara manual adalah sebagai berikut :

 

1. Perancang sistem kerja.

 

2. Seleksi pekerja.

 

3. Pelatihan kerja.

 

 

 

Disamping itu, untuk mendapatkan inklinasi (kemiringan) sudut posisi kaki atau tangan relatif terhadap horizontal agar gaya maksimum dapat diterapkan, maka kondisi berikut harus dapat diterapkan :

 

1. Analis biomekanika secara global dengan mempertimbangkan kondisi masing-masing otot.

 

2. Penyederhanaan model biomekanika yang berdasarkan pada sistem sambungan tulang untuk

 

memprediksikan beban pada ruas tulang belakang untuk mengangkat beban kerja.

 

3. Metode empiris untuk pengukuran langsung terhadap kekuatan otot.

 

 

 

2.1.3 Biomekanika dan Cara Kerja

 

Pendekatan biomekanika berguna untuk mengukur kekuatan dan ketahana fisik menusia untuk melakukan suatu pekerjaan tertentu. Tujuannya adalah untuk mendapatkan suatu cara kerja yang lebih baik dengan kemungkinan cedera yang minimum. Dalam kasus pengangkatan beban secara manual dapat diteliti pengaruh sikap kerja terhadap kekuatan fisik manusia.

 

Prinsip-prinsip biomekanika untuk pengangkatan beban :

 

1. Sesuaikan berat dengan kemampuan pekerja dengan mempertimbangkan frekuensi pemindahan.

 

2. Memanfaatkan dua atau lebih pekerja untuk pemindahan barang berat.

 

3. Ubahlah aktifitas jika mungkin sehingga lebih mudah, ringan dan tidak berbahaya.

 

4. Minimasi jarak horizontal gerak antara tempat milai dan berakhir pada pemindahan barang.

 

5. Material terlatak tidak lebih tinggi dar bahu.

 

6. Kurangi frekuensi pemindahan barang.

 

7. Berikan waktu istirahat yang cukup.

 

8. Berlakukan rotasi kerja.

 

9. Rancang kontainer agar mempungai pegangan yang dapat dipegang dekat tubuh

 

10. Benda yang berat diletakkan setinggi lutut, agar dalam pemindahan tidak menimbulkan cedera pinggang.

 

 

 

Biomekanika dapat diterapkan pada perancangan kembali pekerja yang telah ada, mengevaluasi pekerjaan, penyeleksian operator, tugas-tugas penanganan material secara manbual dan sebagainya. Penerapan biomekanika berguna untuk menghindari terjadinya cidera dan mengupayakan agar dengan pengeluaran energi yang minimum dapat dicapai hasil kerja yang maksimum

 

 

 

2.1.4 Perbedaan Gaya Statis dan Gaya Dinamis

 

1. Isometri (statis)

 

Isometri (statis) adalah gaya otot yang dikeluarkan tanpa menghasilkan suatu kerja. Hal ini terjadi karena gerakan otot tersebut terlambat dalam suatu sistem kerja. Misalnya : mengangkat beban yang terlalu berat.

 

2. Isotonis (dinamis)

 

Isotonis (dinamis) adalah memanjang atau memendeknya otot dengan menghasilkan suatu kerja dimana gaya dikeluarkan dan menghasilkan suatu kerja. Hal ini dikategorikan menjadi dua bagian :

 

a. Konsentris : memendeknya otot sambil tetap menahan suatu tegangan. Misalnya : mengangkat beban.

 

b. Eksentris : memanjang otot sambil tetap menahan suatu tegangan dan gerakannya berlawanan dengan tegangannya. Misalnya : meletakkan kembali setelah mengangkat. Kemampuan manusia untuk melakukan pengangkatan secara manual/manual material handing (MMH) diperoleh dengan menggunakan pendekatan epidemi medis, psikologis dan pendekatan administrative.

 

 

 

2.1.5 Manual Material Handling (MMH)

 

Wheelbarrow merupakan salah satu alat manual material handling yang banyak digunakan masyarakat. Oleh karena itu perlu dilakukan penentuan karakterisik wheelbarrow yang baik yang telah mempertimbangkan faktor yang paling mempengaruhi konsumsi energi dan kemungkinan cedera untuk mengetahui prioritas perbaikan. Eksperimen dilakukan dengan menggunakan metode Taguchi. Dari analisis posisi tubuh diketahui bahwa posisi tubuh paling baik saat pengangkatan adalah posisi tubuh lurus dengan lengan sejajar tulang belakang. Berdasarkan kuesioner diketahui bahwa keluhan terbanyak responden adalah pada telapak tangan, lengan, bahu, siku dan pergelangan tangan.

 

Berdasarkan informasi-informasi tersebut maka dapat disimpulkan bahwa wheelbarrow yang baik adalah wheelbarrow mempunyai jarak antara tumpuan manusia dengan poros roda yang lebih panjang dari 110 cm, mempunyai jarak horizontal titik berat beban terhadap poros yang lebih kecil dari 26,53 cm, mempunyai jarak vertikal titik berat beban terhadap poros yang lebih kecil dari32,37 cm, mempunyai titik berat beban yang stabil (tetap pada (-13,22 cm ; 14,37 cm) terhadap titik acuan), mempunyai fitur yang dapat mengurangi kecepatan wheelbarrow di jalan menurun, mempunyai fitur yang dapat meredam getaran, mempunyai berat bersih wheelbarrow yang lebih ringan dari 21,6 kg, mempunyai tinggi kaki penyangga yang lebih rendah dari 32,5 cm.

 

Penggunaan wheelbarrow tergolong dalam aktivitas manual material handling. Elemen pekerjaan spesifik pada penggunaan wheelbarrow terdiri dari loading, pengangkutan dan unloading. Loading merupakan proses pengangkatan (pergerakan vertikal) wheelbarrow dan muatannya hingga akhirnya dapat didorong. Pengangkutan merupakan pemindahan beban menuju tempat tertentu. Unloading merupakan proses pembongkaran muatan/beban yang dilakukan dengan pengangkatan wheelbarrow beserta muatannya ke arah depan sehingga muatan tersebut dapat dikeluarkan dari wheelbarrow. Aktivitas mengangkut dengan wheelbarrow merupakan aktivitas yang memerlukan energi yang besar.

 

Konsumsi energi rata-rata yang diperlukan operator pengguna wheelbarrow besarnya ± 4080 kkal/hari selama jam kerja. Nilai ini mendekati nilai batas atas energi yang diperbolehkan untuk kerja berat yaitu ± 4800 kkal/hari (Grandjean, 1998). Selain konsumsi energi yang cukup besar, penggunaan wheelbarrow juga dapat mengakibatkan timbulnya kesulitan dan rasa sakit pada beberapa bagian tubuh. Misalnya pada saat unloading, pengguna sering kehilangan keseimbangan saat harus mengangkat dan menggerakkan wheelbarrow ke arah kiri dan kanan. Dan pada saat pengangkutan, pengguna sering merasakan beban yang besar pada bagian lengan. Wheelbarrow dapat dikatakan baik jika dapat meminimasi konsumsi energi dan cedera yang ditimbulkan.

 

 

 

cacing pita

30 October 2012 20:38:12 Dibaca : 518

Taenia merupakan salah satu marga cacing pita yang termasuk dalam Kerajaan Animalia, Filum Platyhelminthes, Kelas Cestoda, Bangsa Cyclophyllidea, Suku Taeniidae. [1] Anggota-anggotanya dikenal sebagai parasit vertebrata penting yang menginfeksi manusia, babi, sapi, dan kerbau. [1]

Daftar isi

Perbedaan antarspesies

Cacing Taenia saginata dewasa
Segmen tubuh Taenia solium

Terdapat tiga spesies penting cacing pita Taenia, yaitu Taenia solium, Taenia saginata, dan Taenia asiatica. [2][3] Ketiga spesies Taenia ini dianggap penting karena dapat menyebabkan penyakit pada manusia, yang dikenal dengan istilah taeniasis dan sistiserkosis.[2]. Adapun perbedaan antarspesies cacing pita Taenia dapat dilihat pada Tabel 1 di bawah ini.

Tabel 1. Perbedaan antara Taenia solium, Taenia saginata dan Taenia asiatica

No.KeteranganTaenia solium [1][4]Taenia saginata [1][4]Taenia asiatica [5]
1 Inang definitif dan habitat Usus halus manusia Usus halus manusia Usus halus manusia
2 Inang antara Babi dan manusia Sapi (utama), kambing, domba Babi (utama), sapi
3 Nama tahap larva Cysticercus cellulosae Cysticercus bovis Cysticercus t.s. taiwanensis
4 Ukuran panjang x lebar (3-8)x 0,01 meter (4-15) x 0,01 meter 4-8 meter
5 Jumlah segmen 700-1000 1000-2000 712
6 Jumlah telur 30.000-50.000 di setiap segmen lebih dari 100.000 di setiap segmen  

Siklus Hidup

Siklus hidup Taenia sp.

Cacing pita Taenia dewasa hidup dalam usus manusia yang merupakan induk semang definitif. [4] Segmen tubuh Taenia yang telah matang dan mengandung telur keluar secara aktif dari anus manusia atau secara pasif bersama-sama feses manusia. [4] Bila inang definitif (manusia) maupun inang antara (sapi dan babi) menelan telur maka telur yang menetas akan mengeluarkan embrio (onchosphere) yang kemudian menembus dinding usus.[4] Embrio cacing yang mengikuti sirkulasi darah limfe berangsur-angsur berkembang menjadi sistiserkosis yang infektif di dalam otot tertentu. [4] Otot yang paling sering terserang sistiserkus yaitu jantung, diafragma, lidah, otot pengunyah, daerah esofagus, leher dan otot antar tulang rusuk. [6]

Infeksi Taenia dikenal dengan istilah Taeniasis dan Sistiserkosis.[1] Taeniasis adalah penyakit akibat parasit berupa cacing pita yang tergolong dalam genus Taenia yang dapat menular dari hewan ke manusia, maupun sebaliknya.[7] Taeniasis pada manusia disebabkan oleh spesies Taenia solium atau dikenal dengan cacing pita babi [7], sementara Taenia saginata dikenal juga sebagai cacing pita sapi.[7][8]

Sistiserkosis pada manusia adalah infeksi jaringan oleh bentuk larva Taenia (sistiserkus) akibat termakan telur cacing Taenia solium (cacing pita babi). [2] Cacing pita babi dapat menyebabkan sistiserkosis pada manusia, sedangkan cacing pita sapi tidak dapat menyebabkan sistiserkosis pada manusia. [7] Sedangkan kemampuan Taenia asiatica dalam menyebabkan sistiserkosis belum diketahui secara pasti. [3] Terdapat dugaan bahwa Taenia asiatica merupakan penyebab sistiserkosis di Asia. [3]

Manusia terkena taeniasis apabila memakan daging sapi atau babi yang setengah matang yang mengandung sistiserkus sehingga sistiserkus berkembang menjadi Taenia dewasa dalam usus manusia. [6] Manusia terkena sistiserkosis bila tertelan makanan atau minuman yang mengandung telur Taenia solium. [9] Hal ini juga dapat terjadi melalui proses infeksi sendiri oleh individu penderita melalui pengeluaran dan penelanan kembali makanan. [10].

Sumber penularan cacing pita Taenia pada manusia yaitu [11]

  1. Penderita taeniasis sendiri dimana tinjanya mengandung telur atau segmen tubuh (proglotid) cacing pita.
  2. Hewan, terutama babi dan sapi yang mengandung larva cacing pita (sistisekus).
  3. Makanan, minuman dan lingkungan yang tercemar oleh telur cacing pita.

Perempuan

30 October 2012 20:32:30 Dibaca : 131
Wanita harus selalu berbesar hati ketika menghadapi masalah, jgn memberikan kesan kalau wanita itu lemah. Berfikirlah bahwa kita juga bisa memilih dan mencari sosok pemimpin yg baik untuk kita dan keluarga kita kelak. Jgn menyerah dan putus asa hanya pada satu lelaki yg kw cintai sekarang. Krna ketika km putus dgn dia, diluar sana masih baxk yg mengharapkanmu dan insyaallah lebih baik dari mantanmu yg kemarin.

ibu

30 October 2012 20:27:17 Dibaca : 147
Siapa yang melahirkanmu?? Pasti Ibu
Siapa yang membesarkanmu dengan kasih saying?? Pasti Ibu
Siapa yang selalu kau susahkan?? Pasti Ibu
Siapa yang ingin kau bahagiakan?? Ibu
Ohh Ibu aku hanya segumpal darah darimu yang hina, tapi kau yang melahirkan dan memberikan jutaan kasih sayang sehingga aku bisa seperti ini, Oh Ibu kau adalah anugerah terinda dihidupku

Yang cinta Ibunya gabung di The Love City

Kategori

  • Masih Kosong

Blogroll

  • Masih Kosong