Rumah adat Gorontalo mulai di tinggalkan

02 March 2014 22:34:49 Dibaca : 39

Tahukah anda tentang rumah adat daerah kita? tahukah apa nama rumah adat daerah kita ? Tahukah anda ada berapa jumlah rumah adat daerah kita ? Bosankah anda dengan pertanyaan saya ? yaah mungkin anda akan menjawab ya atau tidak. Jika anda menjawab tidak maka saya akan melanjutakan pembahasan saya tentang rumah adat gorotalo. 

Rumah adat Gorontalo merupakan sebuah kekayaan budaya kita yang harus di lestarikan. Tentu saja rumah adat ini memiliki historis tersendiri bagi daerah kita. Daerah kita ini memiliki 2 macam rumah adat yaitu, Bandayo Pomboide dengan Dulohupa. Pernakah anda mendengarnya ? Rumah adat ini hanya ada dua yang masih berdiri yaitu Dulohupa di kota Gorontalo tepatnya berada di perempatan jl Raden Saleh dengan Jendral Sudirman.Dan yang satunya di kabupaten Gorontalo, limboto tepatnya di depan kantor bupati kabupaten Gorontalo yaitu bandayo pomboide.

Sekarang ini rumah adat kita sudah mulai di tinggalkan. Bahkan banyak orang kurang mengetahui rumah adattersebut. Hal ini sangat di sayangkan, jadi kita sebagai generasi penerus bangsa mari kita melestarikan dan menjaga budaya kita. Minimal dengan memberikan sosialisasi kepada orang-orang yang belum tau tentang rumah adat kita.

 

Gambar Bandayo Pomboide

Gambar Rumah adat Dulohupa

Hukum Pikiran

02 March 2014 21:54:48 Dibaca : 11

"Anda akan mendapatkan aksi atau respons dari pikiran bawah sadar Anda sesuai dengan pikiran atau ide yang ada di pikiran sadar anda. Pikiran bawah sadar akan melakukan semua hal yang dibutuhkan untuk bisa mewujudkan apa pun perintah yang masuk ke dalamnya".

(Adi dan Ariesandi)

Naskah drama bawangi muputio wau bawangi melamo

02 March 2014 21:37:55 Dibaca : 13


Di suatu desa hiduplah seorang janda yang jahat, ia memiliki dua anak yang bernama bawang putih dan bawang merah. Bawang putih adalah anak tiri dari janda tersebut. Setiap hari bawang putih membersihkan rumah, sedangkan janda dan bawang merah hanya duduk santai.
Mama : Bawang putih... (3 kali memanggil dengan nada keras)
Merah : longola mama? Ti mama ini mengganggu skali, ti merah ini lagi b online,ti mama pangge-pangge suup huuh(menjawab dengan santai)
Mama : Wey (sambil menepuk bahu merah) so bungolo ngana? Bukan ngana yang ada pangge, tapi ti Putih, mana dia?
Merah : Ooooooohhhhhh, bo ti putih? Tantu di dapur. (mencawab dengan santai)
Mama : so itu ngana pi gale-gale kasana itu talinga, cewe kong bungolo.
Merah : Bagemana ti mama kuat babataria jadi ti merah so jadi bungolo.
Mama : Bagemana ngo dua bungolo, co pigi pangge kamari dulu ti putih.
Bawang merah beranjak dari temapat duduk menuju dapur
Merah : Putih (mengagetkan si putih) ti mama ada pangge ngana, ala ngana siap-siap mo dapa roker dari p ti mama. (dengan ekspresi menakut-nakuti)
Putih : Ala iyo?? Ala so tako kita mo kasana (ekspresi lebay)
Merah: Capat jo,
Meraka berdua menuju ruang tamu, dengan rasa takut bawang Putih menghampiri ibunya.
Putih : kenapa mama?
Mama : Ngana ini so bungolo? (sambil memukul kepala)
Putih : witsss tidak kena,(menghindar) mo b apa ma? bilang kamari saja, tidak usah ba pukul-pukul. Putih ini so ba karja baru mo pukul lagi, Ati olo ti putih ini (ekspresi sedih)
Mama : itu derita lho, emang gue pikirin.Ini, pigi cuci baju ini di koala (menyodorkan baju) jangan sampe ada yang ta anyor. Awas kalo ada yang ta anyor.
Putih : hello mama zaman skrang masih ada jo mo b cuci di koala ini? (nada mengejek)
Mama : Baru Cuma koala yang dpe air gratis, pigi jo jangan banyak protes.
Pergilah bawang putih ke sungai yang tidak jauh dari rumahya, Sesampainya di sungai bawang putih langsung mencuci baju. Sambil mencuci putih juga mengkhayal bertemu dengan lee min hoo. Dia membayangkan bagaimana Lee Min Hoo memeluknya. Putih tidak sadar jika baju yang di cuci sudah hanyut.Ia baru sadar dari lamunannya ketika ada suara kodok.
Putih : Astaga (terkejut) Mana baju yang warna merah? (panik) ala jangan-jangan so ta anyor? Aduh mati kita.
Bergegaslah ia kembali ke rumahnya, untuk memberitahukan kepada ibunya kalo dimana baju bawang merah sudah hanyut di sungai.
Putih : Mama (ekspresi takut)
Mama : kenapa? Jangan bilang ada baju yang ta anyor.
Putih : Kok tau? Ti merah punya baju ada ta anyor (santai)
Mama & Merah : Apa???( terkejut)
Merah : Mama marah kasana ti putih, masa ti merah p baju dia kase anyor ( ekspresi merontak-rontak).
Mama : Iyo ti mama tau itu, (sambil menjewer telinga putih) putih pigi cari itu baju, jangan pulang kalo nga tidak dapa itu baju. Capat jo pigi
Putih : Iyo mama(pasrah)
Pergilah bawang putih ke sungai, Ia menyusuri tepi sungai. Bertemulah dia dengan nenek tua yang sedang mencuci baju di tepi sungai. Di hampirilah nenek tua tersebut.
Putih : assalamualaikum nek...
Nenek : waalikumsalam, ada perlu apa nak?
Putih : Nenek Cuma mo tanya, ti nenek dapa lia baju yang warna merah ada ta anyor di koala?
Nenek : Tidak dapa lia, hhmmm (sambil mengangguk-angguk) dari pada ngana ba cari yang so ta anyor, mending ngana iko ka rumah dulu. Nenek lia-lia ngana ini so lalah.
Putih : Sebenarnya memang so lalah, tapi kalo tidak mo dapa itu baju saya tidak boleh pulang. Baru bagaimana ini nenek?
Nenek : Tenang saja, itu bisa di atur, iko dulu dengan ti nenek.
Putih : sip dehh, (Sambil membawa cucian si nenek)
Pergilah bawang putih ke rumah nenek tersebut. Sampai di rumah, si nenek menyuruh bawang putih untuk istirahat, si nenek membawakannya air putih dengan makanan.
Nenek : Ini makan kasana dulu (menyodorkan makanan)
Putih : Iya makasih nenek.(senyum)
Makanlah bawang putih, selesai makan bawang putih pergi tidur. Bawang putih pun menginap di rumah nenek, karena hari sudah gelap. Pagi pun tiba, bawang putih langsung ke dapur untuk memasak dan membersihkan rumah. Ini sudah jadi kebiasaan bawang putih, Nenek pun terkejut ketika melihat rumahnya sudah bersih dan sudah tersedia makan di meja.
Nenek : Putih yang ada kase bersih dengan ba masak?
Putih : iya nenek, so ta biasa di rumah.
Nenek : makase putih, putih somo pulang?
Putih : iya, tidak enak kalo mo lama-lama di sini, makasi nenek so ba kase tumpanagan.
Nenek : iya sama-sama nak, (masuk ke kamar dan membawakan dua kotak yang besar dan yang kecil) sebelum ti putih pulang ini ada hadiah dari ti nenek, Pilih mana yang ti putih suka yang kecil ato yang besar.
Putih : sebelumnya terima kasih, putih pilih kotak yang kecil saja.
Nenek : (menyodorkan kotak tersebut ) hati-hati di jalan aa.
Putih : iya nek, putih pulang dulu (menyalami dan memeluk si nenek) Nenek jaga diri yaa.
Nenek : iya sama-sama.(melepas pelukan)
Putih : dada nenek (melambaikan tangan)
Pulanglah putih kerumahnya, Tiba di rumah bawang putih bertemu ibunya dan menceritakan apa yang dia alamai. Putih membujuk ibunya dengan memperlihatkan kotak yang di bawanya.
Putih : Mama, itu baju so tidak dapa, tapi ada dp ganti. Ini (sambil menyodorkan kotak tersebut)
Mama : mana? (mengambil kotak tersebut dan membukanya) wih dp isi blackberry (terkejut).
Putih : apa blackberry? Mana (mengambil hp) asyik dp BB ekh (mengejek sambil berlari meninggalkan mamanya)
Mama : Meraaaaahh???
Merah : (ngosngosan) kinapa mama?
Mama : Ngana tawu ti putih dapa hp BB dari pati nene.
Merah : Haa iyoo?ti nene mana iini??
Mama : Ti nene bungguu,yang tinggal di dekat koala yang ti putih jaga ba cuci akan baju,aliheo mota yio asali ja otolode lo tawu
Merah : Oke mama perintahmu segera dilaksanakan.
Merahpun pergi menuju kerumah nenek bunggu. Setelah menelusuri tepi sungai sampailah merah dirumah nenek bunggu.
Merah : (Mengetuk pintu) neneek neneeeek,,,ada orang??
Nenek : so sapa ini tenga hari tua baba toki pintu petida ada sopan santun??(membuka pintu)
Merah : ti nenek yang ba kase hp pati putih? Saya olo minta uty
Nenek : haa yio olo mohileee?? Hmmm(berfikir) Ooo woluo olemu. Hulati teya wa’u aa..(masuk kedalam kamar dan kembali membawa kelapa) hmm botii sisa liyo bo bongo.
Si merahpun langsung mengambil kelapa itu dan bergegas pulang kerumah. Sampainya dirumah merah dan ibunya membuka kelapa tersebut. Dan ternyata tidak ada isi emas seperti yang mereka harapkan.
Merah : iih bo ti nenek ada akal kt suup,Mama dimana ti putih?
Mama : pa dp kamar,ng m beken apa dia?
Merah menuju ke kamar putih. Dia mengambil hp si putih. Perkelahianpun terjadi.
Putih : eyii aapa nga rasa-rasa ini, kinapa nga ambe kt p hp,ambe kamari tawu malu nga ini(sambil merampa)
Merah : P sanang jo nga p hidop skrang ini hp jadi kt punya.
Putih : (lari ke arah si merah,dan menonjoknya)
Merah : (jatuh melambat)
Mama : (lari ke arah si merah untuk menolongnya)Tolooong,,tolooongg toloooong..
Tetangga : knapa,knapaa tantee?
Mama : hummm(sambil menunjuk bawang putih dan bawang merah) ngo urus joo dorang tante lagi mo ka salon nehh, byeeee.
Tetangga : (melerai) daripada ngo dua bakalae mending toraang.....
Serempak : bajogeeet
Tetengga : marijooo, 1 2 3 musiik......( Bang Jali)
Merekapun joget bersama.

 

Kategori

  • Masih Kosong

Blogroll

  • Masih Kosong