Pengertian dari Antropometri

15 September 2022 13:08:31 Dibaca : 175

Pengertian dari Antropometri

Antropometri berasal dari kata antropos yang artinya manusiadan metri yang berarti ukuran. Jadi antropometri diartikan sebagai suatu ilmu yang secara khusus berkaitan dengan pengukuran tubuh manusia yang digunakan untuk menentukan perbedaan pada individu, kelompok, dan sebagainya

Biomekanika Antropometri dalam Teknik Industri

19 Januari 2022 Oleh Aisyah Yuri

Teknik industri memiliki ruang lingkup studi yang cukup luas, didalamnya terdapat biomekanika, antropometri dan prinsip ergonomis. Tiga ilmu ini penting diperhatikan dalam menyusun sistem kerja dalam perindustrian. Pada kesempatan lalu kita telah belajar mengenai antropometri dan prinsip ergonomis. Lantas bagaimana peran biomekanika dalam teknik industri? Mari kita bahas bersama.

Mengenal Biomekanika dalam Teknik Industri

Istilah biomekanika diadaptasi dari bahasa Yunani Kuno yakni bios yang berarti kehidupan dan mekaniké atau mekanika yang berarti permesinan. Ilmu ini merujuk pada kajian prinsip mekanika pada makhluk hidup terkhusus pada struktur tubuh dan gerakan makhluk hidup. Sederhananya, ilmu ini membahas aspek-aspek biomekanika dari gerakan-gerakan tubuh makhluk hidup.

Biomekanika antropometri teknik industri

Sumber : depositphotos.com

Biomekanika dalam teknik industri memiliki peran yang sangat esensial, hal ini dikarenakan biomekanika merupakan metode ergonomi yang sangat kuat. Sehingga diperlukan dalam menyusun sistem kerja dalam perindustrian.

Biomekanika sendiri diklasifikasikan lagi menjadi dua jenis :

1. General Biomechanics

General Biomechanics merupakan jenis ilmu biomekanika yang membahas hukum dan konsep dasar yang mempengaruhi tubuh manusia baik dalam posisi statis atau diam (biostatics) atau posisi bergerak (biodinamics).

2. Occupational biomechanics

Occupational biomechanics merupakan bagian dari ilmu terapan yang mempelajari interaksi fisik antara pekerja dan mesin, material dan peralatan interaksi fisik antara pekerja dan mesin, material dan peralatan dengan tujuan untuk minimalisir risiko cedera pada sistem kerja terhadap kerangka otot agar produktivitas optimal.

Biomekanika dan Antropometri

Biomekanika terdiri atas dua macam gerakan yakni kinematik dan kinetik. Gerakan kinematik mempelajari gerakan baik mengenai perpindahan, kecepatan, dan percepatan tanpa memperhatikan penyebab gerakan. Sementara gerakan kinetik adalah gerakan yang berhubungan dengan kerja gaya-gaya tersebut.

Ilmu Biomekanika sendiri merupakan kombinasi antar keilmuan seperti mekanika, antropometri, dan dasar ilmu kedokteran (biologi dan fisiologi). Sehingga perannya penting untuk menyusun sistem kerja. Analisis biomekanika biasanya digunakan untuk aktivitas yang melibatkan gaya yang besar seperti aktivitas fisik mendorong, menarik, mengangkat, memegang, dan lainnya. Hal ini tentu sejalan dengan prinsip ergonomis sehingga biomekanika merupakan metode ergonomi yang sangat kuat.

Alat Ukur Antropometri Terbaik Sebagai Perangkat Laboratorium Teknik Industri

Hasil pengukuran antropometri dalam merancang desain sistem kerja tentunya harus akurat dan presisi. Maka itu diperlukan alat ukur yang menunjang hasil akurat tersebut. Berikut adalah pilihan alat ukur terbaik yang dapat digunakan :

a. Kursi Antropometri

Kursi Antropometri produksi Solo Abadi Indonesia merupakan inovasi pengukuran dimensi tubuh manusia berwujud kursi produksi Solo Abadi Indonesia yang berfungsi untuk mengukur tubuh dalam posisi duduk maupun berdiri agar lebih nyaman dan praktis tanpa memerlukan banyak alat ukur lain. Dapat mengukur hingga 34 dimensi tubuh. Dapat digunakan dalam berbagai bidang seperti olahraga, forensik, teknik industri, desain produk, akademi, hingga militer.

b. Metrisis – Antropometri portabel

Produksi Solo Abadi Indonesia adalah alat ukur antropometri turunan dari kursi antropometri yang dikemas dalam bentuk portabel, bertujuan agar alat ukur dapat dipindah maupun dibawa kemana saja dengan mudah. Selayaknya sebuah inovasi, antropometri portabel dapat digunakan untuk mengukur hingga lebih dari 100 dimensi tubuh manusia

          Sejarah tentang antropometri.

Sejarah antropometri memiliki alat awal antropologi , penggunaan untuk, penggunaan untuk tujuan memahami variasi fisik manusia dalam paleoantropologi dan dalam berbagai upaya untuk mengkorelasikan fisik dengan ciri-ciri ras dan psikologis. Di berbagai titik dalam sejarah, antropometrik tertentu telah dikutip oleh para pendukung diskriminasi dan eugenika sering sebagai bagian dari novel atau berdasarkan pseudosains.

Pada tahun 1716Louis-Jean-Marie Daubenton, yang menulis banyak esai tentanganatomi komparatifuntukAcadémie française, menerbitkan Memoir tentang Perbedaan PosisiOccipital Foramendalam Manusia dan Hewan ( Mémoire sur les différences de la situasi du grand trou occipital dans l ‘homme et dans les animaux ). Enam tahun kemudianPieter Camper(1722-1789), terkenal sebagai seniman dan ahli anatomi, menerbitkan beberapa kuliah yang meletakkan dasar dari banyak pekerjaan. Camper menemukan “sudut wajah”, ukuran yang digunakan untuk menentukankecerdasandi antara berbagai spesies. Menurut teknik ini, “sudut wajah” dibentuk dengan menggambar dua garis: satu secara horizontal darilubang hidungketelinga; dan yang lainnya tegak lurus dari bagian depantulang rahangatas ke bagiandahiyang paling menonjol. Ukuran sudut wajah Camper pertama kali dilakukan untuk membandingkan tengkorak manusia dengan tengkorak hewan lain. Camper mengklaim bahwa patung antik menyajikan sudut 90°, Eropa 80°, Afrika Tengah 70°, dan orangutan 58°.

Profesor anatomi SwediaAnders Retzius(1796-1860) pertama kali menggunakanindeks kepaladalamantropologi fisikuntuk mengklasifikasikan sisa-sisa manusia purba yang ditemukan di Eropa. Dia mengklasifikasikan tengkorak dalam tiga kategori utama; “dolichocephalic” (daribahasa Yunani Kuno kephalê “kepala”, dan dolikhos “panjang dan tipis”), “brachycephalic” (pendek dan lebar) dan “mesocephalic” (panjang dan lebar menengah). Penelitian ilmiah dilanjutkan olehtienne Geoffroy Saint-Hilaire(1772–1844) danPaul Broca(1824-1880), pendiri Masyarakat Antropologi di Prancis pada tahun 1859. Ahli paleoantropologi masih mengandalkan antropometri kraniofasial untuk mengidentifikasi spesies dalam studi fosil tulang hominid. Spesimen Homo erectus dan spesimen atletik Homo sapiens , misalnya, hampir identik dari leher ke bawah tetapi tengkorak mereka dapat dengan mudah dibedakan.

Pithecometra : Di bagian depan dari bukunya Evidence as to Man’s Place in Naturetahun 1863 , Thomas Huxleymembandingkan kerangka kera dengan manusia.

Samuel George Morton(1799–1851), yang dua monografi utamanya adalah Crania Americana (1839), Penyelidikan tentang Karakteristik Khas dari Ras Aborigin Amerika dan Crania Aegyptiaca (1844) menyimpulkan bahwa orangMesir kunobukan Negroid, melainkan Kaukasoid dan bahwa bule dan negro sudah berbeda tiga ribu tahun yang lalu. Karena Alkitab menunjukkan bahwaBahtera Nuhtelah terdampar diGunung Ararathanya seribu tahun sebelum anak-anak Nuh ini tidak dapat menjelaskan setiap ras di bumi. Menurut teoripoligenismeMorton ras telah terpisah dari awal. [1] Josiah C. NottdanGeorge Gliddonmembawa gagasan Morton lebih jauh. [2] Charles Darwin, yang menganggaphipotesis asal tunggalpenting bagiteori evolusi, Nott dan Gliddon dalam bukunya tahun 1871The Descent of Man, dengan alasanmonogenisme.

Pada tahun 1856, para pekerja menemukan di tambang batu tengkorak tengkorak jantanNeanderthalmengira itu adalah sisa-sisa beruang. Mereka memberikan materi tersebut kepada naturalis amatirJohann Karl Fuhlrottyang menyerahkan fosil tersebut kepada ahli anatomiHermann Schaaffhausen. Penemuan tersebut diumumkan bersama pada tahun 1857, sehingga memunculkan disiplinpaleoantropologi. Dengan membandingkan kerangka kera dengan manusia,TH Huxley(1825–1895) mendukung teori evolusiCharles Darwin, yang pertama kali dalam On the Origin of Species (1859). Dia juga mengembangkan “ Prinsip Pithecometra,” yang menyatakan bahwa manusia dan kera adalah keturunan dari nenek moyang

Tes dengan antropometri.Samuel George Morton(1799–1851) mengumpulkan tengkorak manusia dari seluruh dunia dan mulai mencari cara untuk mengklasifikasikannya menurut beberapa kriteria logistik. Morton mengklaim bahwa dia bisa menilai kapasitas intelektual dengan kapasitastengkorak. Tengkorak besar artinyaotak besardan kapasitas intelektual tinggi, tengkorak kecil menunjukkan otak kecil dan kapasitas intelektual. Ilmu pengetahuan modern telah menegaskan bahwa ada korelasi antara ukuran tengkorak yang lemah (diukur dengan berbagai cara) dan kecerdasan yang diukur dengan tes IQ, meskipun korelasinya sekitar 0,2. Saat ini, volume otak yang diukur dengan pemeriksaan MRI juga menemukan korelasi antara ukuran otak dan kecerdasan sekitar 0,4. [4]

Sumber dari materi:

https://Depositphotos.com

https://Soloabadi.com

https://student-activity.binus.ac.id

https://en.wikipedia.org.translate.google.com

https://ocw.upj.ac.id

Kategori

  • Masih Kosong

Blogroll

  • Masih Kosong