The Relationship between Brain Development and Language

26 June 2013 09:08:16 Dibaca : 286

Language is the symbol of communication. Language also is the system of communication in speech and writing that is used by people for expressing ideas and feelings with using movement, symbols and sounds. There are two processes of communication, verbal and nonverbal. These processes are related to mind set.

  • NEUROLINGUISTIC

Neurolinguistic is study of the anatomy, physiology, and biochemistry of the brain responsible for language processing and formulation in communication. The human nervous system consists of the brain, spinal cord and sense organs. The brain and spinal cord make up the central nervous system (CNS). The neuron is the basic unit of nervous system. Approximately, there are twelve billion neurons in the human nervous system.

Survey had shown that, three basic brain functions are regulation, processing and formulation. The regulation function is responsible for the energy level and overall tone of the cortex. The processing function is controls information analysis, coding and storage. Finally, the formulation function is responsible for intention and programs for behavior.

  • DEVELOPMENT OF BRAIN AND LANGUAGE IN CHILD DEVELOPMENT

Generally, there are 5 stages of a child growth following the Development of Brain and Language.

1. The Newborn: Age Birth to One Month

Percentage of newborn brain in this stage is 25% with 335 grams. The head is a third of a total body length. His torso is smaller than his head. In general, his breathes is quicker than an adult and his hearts beats at 120 times per minute. He is unable to control motor behavior yet. His motors are makes reflexive movement and smile. Newborn produced a lot of reflexive sounds, such as fussing and crying. Vegetative sounds also, such as coughing, belching, sneezing, burping and swallowing. He learns to distinguish some people and objects. In fact, the newborn attends to interest object. Especially, the object has colorful. His communication is cries.

2. The Examiner: Age One to Six Month

In this stage, percentage of child brain is 50% with 660 grams. He is able to grasp anything at 2 months but cannot control his reach. Toy is one of object plays that his like to grasp. Most objects are brought to the mouth. His balance is well. He can hold a bottle, easily to stand. He can choose a syllable (consonant-vowel), smile at person speaking to him, imitates some sounds and respond to name in communication. He is able to imitate a few general sounds usually vowel, such as /i/, /e/, and /F/.

Babbling is random sounds. During the babbling period, the baby making experiments with sound production. Survey had shown that the reduplication of a later babbling (ma-ma-ma-ma) usually continue to early word (mama). Within 6 months, he able to remember familiar persons and objects. He is very social and will respond with his smile to everyone who speaking to him.

3. The Experimenter: Age 7 to 12 Months

In this stage, percentage of child brain is 70% with 925 grams. The child can manipulate the objects, stand alone, removes and replaces bottle, hold and drink from a cup, sits from standing position, climb up and down stairs, and he has complete thumb, such as uses spoon, cup, bottle and crayon. In communication, he can produce several sounds in one breath, listen to vocalization, use social gestures, obeys someone commands, imitate facial expressions, recognize own name and speaks one or more words.

While sitting, the child is free to try and manipulated objects with his hand. He also found out the ability to search a missing object. At around eight months, he has many changes in speech and interaction. These include gestures and jargon. He will also imitate syllables of words. For example, he may repeat “na-na” when his mother says “banana”. By nine to twelve months, children “understand” some word based on combination of sounds. At around the first birthday, the child produces his first words. Even though, he has produced it before. Generally, the first words are name of favorite toys or foods, members of family, and pets.

4. The Explorer: Age 12 to 24 Months

Percentage of his brain is 80% with 1065 grams. In this stage, he will change from a dependent child to independent toddler. The toddler tries for perfecting his walking. By 15 months, he makes experiment between running and dawdling. The favorite games in this period are hiding and insect hunter. By 18 months, he recognize situation of pictures. He can also make circles, vertical and horizontal lines by using crayon. He enjoys about his activities, such as feeding, changing and eating. That’s why he is able to predict the activities and location of familiar objects. In this period he becomes very possessive of his toys, using words such as mine.

By 22 months, the toddler may become more verbal of his possession, even though others may disagree about his thinks. Language development grows also. Many children say “Wassat?”. It is name of game in which the toddler touches something’s or object, questioner “Wassat?” awaits a reply from other friends. Actually, “Wassat” is “What is that?”. In communication, the toddler can use jargon and words in conversation, point the clothes, person, toys and animals named. He likes rhyming games. He understands some personal pronouns, uses I and mine, uses some preposition (in, on) and pronoun (I, me, you) but not always correctly, uses some regular verb endings (-s, -ed, -ing) and plural s. He also has 200-300 words vocabulary, such as names and everyday objects.

5. The Exhibitor: Age 3 to 5 Years

Percentage of child brain is 90% with 1180 grams. By age 3, the child has perfected walking. He can run well, climb stairs and stand on one foot. Drawing is his new hobby. He calls his mother with “mommy”. In this period likely to play in groups to share toys or pictures with other friends. The language of the three-year-old consists of simple sentences. By age 4, the child can remind the past and remember short stories. This memory and recall are helped him in language skills. This period is full of questions. In general, four-year-old is the best time who has the linguistic skills and short-term memory to be good. By age 5, the child of five is able to organize games with the simple rules. He has good temporal sense and understands words, such as yesterday, today and tomorrow. He got 900-1.000 words vocabulary in three-year-old, 1.500-1600 in four-year-old and 2.100-2.200 in five-year-old. He also has 50% sounds of English acquisition and 90% grammar acquisition.

6. The Expert: School-Age Years

Percentage of child brain is 100% with 1320 grams. He has nearly mature size brain and eyes. He knows left and right of others. The six-year-old is better coordination and balance, he learns to ride a bicycle and to throw and catch a ball. Until twelve-year-old, the child has a good comprehension about part of speech, sound of English, grammar, comparative relationship. He has 50.000 words vocabulary. That’s why he spends lots of time for talking with his parents, teachers, and friends. The school-age child also increases understanding and use of figurative language. Figurative language consists of idiom, metaphors, similes and proverb (literature concepts). That’s amazing, within 12 years, the child develops from a dependent newborn to an adolescent in development of language an

 

 

 

References

Owens, R. E. (1992). Language Development. Child Development, 3, 70-106.

Owens, R. E. (1992). Neurolinguistics. Central Nervous System: Brain Maturation, 4, 109-117.

Material of Neurolinguistic by Mr. Novriyanto Napu, M.App.Ling.

Pembelajaran berbahasa: Suatu Tinjauan Neurolinguistik oleh dr. Muhammad Isman Jusuf Sp.S.

Konsep Ketuhanan dalam Islam

23 June 2013 00:26:35 Dibaca : 219

Dimanakah Tuhan?, Kapankah Tuhan ada?, Bagaimanakah Tuhan?, saiapakah yang menciptakan Tuhan?..

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini haruslah secara objektif bukan subjektif, rasional bukan emosional, bahasa otak bukan bahasa hati. Karena kalausubjektif, emosional, dan bahasa hati makahasilnya akan itsmi/relative/semu/terbatas.

Semua agama benar menurut kepercayaan dan keyakinan masing-masing. Sehingga hasilnya relative. Tapi kalau dikaji secara rasional objektif, tidak mungkin semua agama benar. Pasti ada kebenaran mutlak diantara kebenaran semu. Dengan pengkajian objektifitas, kita akan menemukan jawaban syarat-syarat Tuhan. Jika Tuhan benar maka agamaNya benar.

1. Teori Relatifitas (Einstein)

Dalam teori ini terdapat 4 bagian dimensi diantaranya, Ruang, Waktu, Daya, dan Guna. Selama sesuatu terbatas dengan 4 unsur tersebut maka, selama itu ia disebut Alam Raya. Berarti syarat Tuhan yang pertama adalah Mutlak tidak terbatas. Dan Relatifitas inilah yang menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas, Dimana, Kapan, Bagaimana, dan Siapa.

Kalau ada yang bertanya “Dimana?”, berarti terbatas oleh tempat dan itu bagian dari Alam Raya. Tuhan tidak terbatas degan dimensi Tempat. “Kapan?”, itu terbatas oleh dimensi waktu. “Bagaimana?”, itu terbatas dengan dimensi Wujud dan Guna. Lalu “Siapa yang menciptakan Tuhan?”, teori ini mengajarkan bahwa jawabannya adalah Tuhan.

“Yang menciptakan Tuhan?” Tuhan

“Yang menciptakan Tuhan?” Tuhan

“Yang menciptakan Tuhan?” Tuhan

Berarti teori ini menyatakan bahwa Tuhan tidak Terbatas, hanya Alam Raya-lah yang terbatas.

Allah SWT menjawab hal ini dalam QS. Al-Ikhlas: 3-4

"(Allah) tidak beranak dan tidak pula diperanakkan. Dan tidak sesuatu yang setara dengan Dia"

 

Juga QS. Ar-Rahman: 25-26, yang artinya:

25. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

26. Semua yang ada di Bumi ituakan binasa"

 

2. Teori Non Otomatis

Bahwa di muka Bumi ini tidak ada yang otomatis atau terjadi dengan sendirinya. Bimsalabim, Abrakadabra. Dibalik wayang pasti ada Dalang, dibalik filmpasti ada Sutradara, dibalik permainan pasti ada Pemain, dan dibalik ciptaan pasti ada Pencipta. Maka, mungkinkah dibalik rotasi dan evalusi Alam Raya yang menakjubkan Kosmolog, sehingga melahirkan Ilmu Pasti ruang angkasa Kosmologi itu terjadi dengan sendirinya?. Teori ini menyatakan bahwa Pasti ada PenciptaAlam Raya ini. Berarti Tuhan sebagai Pencipta.

Maka dengan mudah teori ini menggugurkan Paham Atheis yang tidak mengakui adanya Tuhan. Sebenarnya mereka telah bertuhan pada Otaknya tatkala ia menyatakan bahwa Tuhan itu tidak ada.

Dalam teori ini, Allah SWT menggambarkan pada kita semua dengan subuah kisah yang mulia, Pencarian Tuhan oleh Nabi Ibrahim dimana terabadikan dalam QS. Al-An’am: 75-79, yang artinya:

“75. Dan demikianlah Kami memperlihatkan pada Ibrahim kekuasaan (Kami yang terdapat) di langit dan di bumi dan agar dia termasuk orang yang yakin.

76. Ketika malam telah menjadi gelap,dia (Ibrahim) melihatsebuah bintang (lalu) dia berkata, ‘Inilah Tuhanku’. Maka ketika bintang itu terbenam dia berkata, ‘Aku tidak suka kepada yang terbanam’.

77. Lalu ketika dia melihat bulan terbit dia berkata, ‘Sungguh , jika Tuhanku tidak memmberi petunjuk kepadaku, pastilah aku termasuk orang-orang yang sesat’.

78. Kemudian ketika dia melihat matahari terbit, dia berkkata, ‘Inilah tuhanku, ini lebih besar’.Tetapi ketika matahari terbenam, dia berkata,’Wahai kaumku! Sungguh, aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan.

79. Aku menghadapkan wajahku kepada (Allah) yang menciptakan langit dan bumi dengan penuh kepasrahan (mengikuti) agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang musyrik.”

 

3. Teori “The Most” (Paling)

Tinggi, tertinggi, palling tinggi. Mulia, termuia, paling mulia. Kuasa, terkuuasa, paling kuasa. Hanya satu, “the only one”. Dalam artian Tuhan hanya satu, tidak dua, tidak tiga, apallagi multy Tuhan. Kemudian dalam artian Kebenaran, yang benar hanyalah satu dan lainnya tidak. Pasti ada satu kebenaran Objektif diantara Subjetif. Pasti ada emas diantara perak. Pasti ada mutiara diantara lumpur. Dan pasti ada Tuhan diantara banyak Tuhan. Juga pasti ada Agama yang benar diantara banyak agama.

Lagi-lagi Allah menjawab hal ini dalam QS. Al-Ikhlas: 1

1. Katakanlah (Muhammad), ‘Dialah Allah, Yang Maha Esa."

 

Mempunyai makna Tunggal/Esa, kkarena apabila 1 itumasih bisa di bagi

Juga dalam QS. Al-Fath: 28, yang artinya

Dialah yang mengutus RosulNya dengan membawa petunjuk dan Agama yang Benar, agar dimenangkannya terhadap semua agama. Dan cuuplah Allah sebagai saksi.”

Prof. Leard mengatakan, “If you think strong enough, you’ll force by science believe in God”. “Bila engkau berpikir sungguh-sungguh niscaya ilmumu akan memaksa dirimu untuk mencari Tuhan”.

Ada pula kalimat bijak yang menyatakan “siapa yang mengenali dirinya, pasti ia pula mengenali Tuhannya”

 

4. Teori Super Nature Power

Adanya kekuatan yang Dahsyat, kekuata Metafisikyang luar biasa. Sebagai contoh sederhana adalah “Ruh”. Ruh yang ada pada tubuh kita, sebagai “pion yang hidup” dan jasad adalah “pion yang mati”. Kita bisa lihat, Mayit bermata, bertelinga, berkaki, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa.

Dan Allah SWT menjamahnya dengan QS. Al-Isro: 85, yang artinya

Dan mereka bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Ruh. Katakanlah, ‘Ruh itu termasuk urusan Tuhanku, sedangkan kamu hanya diberi pengetahuan hanya sedikit’.”

Dalam yat ini terdapat kata “qaliilaa” (sedikit), Imam Ali bin Abi Tholib menerangkan bahwa, “itu selayakknya jemari dicelupkan ke dalam lautan, lalu diangkat. Air yang jatuh dari jemari itulah ilmu yang Allah SWT berikan kepada kita manusia sedangkan lautan (berlipat=lipat kali) itulah perumpamaan ilmu Allah.

 

 

Refernce

Ilham, Arifin. (____), Akal Mencari Tuhan. Retrived from

        www.youtube.com+arifinilham+akalmencarituhan

The Funniest Morning

20 June 2013 06:40:02 Dibaca : 207

There is an interesting story that I believe you will laugh and make you forget about sorrow or sadness even just a moment. Hopefully you will enjoy it.

BOM dan SERSAN

Cerita ini terjadi di sebuah gedung yg dipasangi BOM waktu. Seorang SERSAN bertugas

menjinakan BOM dgn dipandu via radio oleh komandannya

”Kijang satu ke kijang dua. Bagaimana kondisi disana?? - Ganti” | ”Saya

didpn BOM yg akan meledak komandan, mohon instruksi - Ganti”

”Tolong bersihkan area dulu sersan !” | ”Maksudnya, saya nyapu dan ngepel

dulu ya komandan? Mohon insruksi ! Ganti ”

”Bukaaan ! Semprul km ! Ambil radius beberapa mt dr pusat BOM lalu bersihkan area

tsb dr obyek yg bs membahayakan” | ”Siap Komandan !! ”

*tak brp lama* ”Lapor Komandan, area sdh dibersihkan. Ganti” | ”Oke, skrg km

fokus ke BOM !! Brp menit waktu yg tersisa sersan ?”

”Skrg menunjukan hitungan mundur 15:00:56 komandan !!” | ”Berarti km masih punya waktu 15 menit, Cepat buka tutup BOMnya pake obeng !”

”Kalo saya buka nanti garansinya batal donk komandan?” | ”SEMPRUL KAMU !!

Emank barang elektronik pake garansi? Cepat Bongkar !!” | ”SIAP”

”BOM sdh terbuka komandan sekarang ada bnyk kabel, mohon instruksi Ganti”|

”Skrg potong kabel yg terdekat ” | ”Siap, Laksana...!”*prettt*

Tiba2 pembicaraan terpotong, kondisi markas Heboh dan komandanpun marah

marah sambil memaki kebodohan si sersan.

”Itu prajurit dr mana sih? Goblok dihabisin sendiri. Saya suruh potong kabel di BOM

itu, bukan kabel hedset yg nempel di badan dia !!

Lalu operator mengaktifkan komunikasi cadangan , begitu nyala terdengar suara

”kemana-kemana-kemana” ternyata lagunya ayu tingting !!

Komandan dan anak buahnya di markas mendengarkan dgn geram. Akhirnya stelah

10detik SERSAN mengangkat jg dgn santai

”Panggilan dicopy, siap menerima instruksi ” | ”HEHH !! Itu tadi kamu apaan? Saya

panggil kok ada suara musik seperti itu HAHH ??

”Itu namanya RBT komandan, skrg kan udah biasa” | ” ini jalur militer sersan !!

jgn main2 kalo berhadapan dgn BOM, MENGERTI?” | ”SIAP”

Dimarkas, komandan liat buku nyari data tentang BOM jenis apa itu "Sersan ! Tlg

dicari dr mn asalnya yg tadi ! Saya tunggu datanya !! "

"Asalnya dr Depok komandan, nama penyanyinya Ayu Tingting " | "Arghh... Saya

minta data BOMnya bukan RBT yg tadi" | "Oh map komandan "

"BOM sudah dilokalisir, ada 4 kabel, minta instruksi" | " skrg potong kabel hijau " |

"siap" | "bgmn sersan? Sdh mati? " | " belum "

"Tadi km ptong kabel warna apa?" | "Hijau komandan" | "ap gk salah potong km?" |"sumpah tadi sy ptong yg ijo, mungkin komandan yg salah"

" Monyong, udah salah pake ngeyel. Skrg tinggal kabel warna apa aj?" | "Merah, Hitam dan Hijau" | " HAH ! Knp yg hijau masih ada?"

"Lah, yg hijau memang ada 2 komandan 1 hijau daun & 1 lg hijau langit" | " o_0

NGACO !! Langit itu biru bkn hijau | tp dikampung saya ijo

"KOPLAK !! Berarti yg km potong tadi yg ijo langit?" | " ya komandan, siap menerima

instruksi " | " Dasar GOBLOK "*sambil geleng2 kepala"

Komandan ngomelin ajudannya "Bilangin Personalia, lain kali klo mau rekrut

anggota tanya dulu apa warna langit dikampungnya"

Terdengar si SERSAN panik "Kondisi darurat ! BOM akan meledak, mohon instruksi" | "

OK, ikuti kata2 saya " | "SIAP"

"assyhadualla" | "ASSYHADUALLA" | "illa..." | "ILLA..." *sersan bingung* | "haillallah"| "HAILLALLAH"|"waassyhaduanna"|"WAASSYHADUANNA" | "muhammadarrosullullah" | "MUHAMMADARROSULLULLAH"

"*tambah bingung*"..?!?!?"

DUUUAAARRRRR !!! *TAMAT*

Holliday at Bolihutuo Beach

19 June 2013 22:52:49 Dibaca : 161

Minggu, 16 Juni adalah salah satu hari yang begitu dinanti-natikan oleh saya dan teman-teman. Berakhirnya kegiatan Student Research Expo membinarkan setiap mata kelas IVB. Start at 8 o'clock dengan mengendarai Bus Trans Hulondalangi, dengan penuh semangat kami pergi menuju pantai Bolihutuo. Jarak yang memakan waktu kurang lebih 4 jam, membuat beberapa teamn saya mabuk perjalanan. Tapi keadaan tersebut tidak menjadi alaan kita memeriahkan setiap detik dalam bus dengan bernyanyi sembari bercanda. Meski sempat beberapa kali saya tertidur karena lamanya perjalanan, tapi setiap kali mata ini terbuka maka selalu disuguhi dengan pemandangan yang indah dari alam Hulondalo.

Waktu yang pun menghantarkan kami pada salah satu pantai terbaik di Gorontalo. Yup, its Bolihutuo Beach. Aroma laut yang begitu khas pada hidung saya yang notabennya anak pulau, menjadikan moment itu terasa sangat indah. "Ya, kurang lebih mengobati perasaan rindu akan kampung halaman, Sangihe" guman saya. Hamparan pasir putih, berjejernya pohon di tepian pantai yang merindangkan suasana, birunya langit yang seakan mengatakan "Welcome guys", meski tak terdapat karang laut yang mungkin akan menjadikan pantai ituy lebih cantik menurutku, tapi itu semua menjadikan setiap raga IVB merasa puas atas kerja keras dan kerja sama selama semester 4 menghadapi assignments, research projects, mid exam, and also final examination yang lebih sulit pastinya dari semester lalu. Satu peratu dari kami berhamburan ke laut menikmati salah satu nikamat pemberian Allah yang terbaik. "NIce". Puasa ku 4 bulan tidak ke pantai terbayarkan sudah, hehe. Ku puaskan diri ini dengannya. Tak lupa semua moment terabadikan oleh beberapa mata camera yang professional. Begitu pun saat makan siang yang melahirkan suasana kekeluargaan yang begitu hangat antar kita. Makanan yang begitu lezat meski pedas di lidah yang mendapat julukan "Pedas Tingkat Bayi" dari Senpai Upick, hehe, menjadikan suasana lebih akrab dengan beberapa tawa yang tertuju pada saya.

Pukul 3 sore, kami beranjak dari pantai ke rumah Nunuk, salah satu teman kami. Hal yang tak terpikirkan pun terjadi. Bukan hal yang tidak mengenakkan, tetapi "It was delicious". Seperti tamu-tamu istimewa, kami dilayani begitu baik oleh keluarga Nunuk, baik dari segi konsumsi ataupun kesehatan, berhubung saat itu Sadam mengalami deman yang cukup tinggi dan untungnya Ayah Nunuk adaah seorang mantri. Wow, we were lucky. Canda dan tawa tak hilang dari setiap tindakan yang dilakukan. begitu ramahnya keluarga mereka sampai-sampai memberikan kami oleh-oleh berupa cemilan yang begitu banyak.

Saat waktu menunjukkan pukul 5 sore, kami berpamitan dan melanjutkan perjalanan pulang. Capek? Pasti, tapi semua itu terselimuti dalam dengan kebahagaan yang kami rasakan pada hari tersebut. Satu demi satu dari kami pun kembali ke rumah dan tempat tinggal.

I thank you very much My-B for what did happened. I love you all.

Hakikat Belajar dan Pembelajaran

17 June 2013 22:39:49 Dibaca : 720

BAB I.

Pendahuluan

1.1.Latar Belakang

Menurut Undang-undang No. 20 Tahun 2003 Tentang SISDIKNAS, pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.

Istilah belajar kiranya sudah lama dikenal diberbagai kalangan masyarakat. Hal itu dikarenakan sejak adanya atau lahirnya individu manusia secara tidak langsung hal pertama yang terjadi adalah belajar. Sehingga seorang ahli mengatakan bahwa manusia adalah makhluk belajar (Jumianto, 2011). Berdasarkan hal ini maka di dalam diri manusia terdapat potensi untuk diajarka sesuatu.

Bersesuaian dengan hal itu, Thomas B. Roberts (1975:1) mengemukakan bahwa terdapat 4 jenis teori yang banyak mempengaruhi pemikiran tentang proses pembelajaran dan pendidikan, yaitu teori belajar Behaviorisme, Kognitivisme, Konstruktivisme, dan Humanisme.

Maka begitu penting untuk mengetahui apa itu Belajar dan Pembelajaran serta teori-teori yang banyak mempengaruhi tentang prooses pembelajaran dan pendidikan.

1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas, maka kami selaku penulis mengangkat beberapa masalah, yakni sebagai berikut:

1. Apa yang dimaksud dengan Belajar dan Pembelajaran?

2. Bagaimanakah teori belajar Konstruktivisme?

3. Bagaimanakah teori belajar Humanisme?

1.3. Tujuan

Dengan melihat rumusan masalah, maka tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai berikut:

Untuk memahami pengertian atau definisi dari Belajar dan Pembelajaran.Untuk memahami bagaimana teori belajar Konstruktivisme.Untuk memahami bagaimana teori belajar Hummanisme.

 

BAB II.

Isi

2.1. Belajar dan Pembelajaran

a. Pengetian Belajar

Menurut Slavin dalam Catharina Tri Anni (2004), belajar merupakan proses perolehan kemampuan yang berasal dari pengalaman. Menurut Gagne dalam Catharina Tri Anni (2004), belajar merupakan sebuah sistem yang didalamnya terdapat berbagai unsur yang saling terkait sehingga menghasilkan perubahan perilaku.

Sedangkan menurut Bell-Gredler dalam Udin S. Winataputra (2008) pengertian belajar adalah proses yang dilakukan oleh manusia untuk mendapatkan aneka ragam competencies, skills, and attitude. Kemampuan (competencies), keterampilan (skills), dan sikap (attitude) tersebut diperoleh secara bertahap dan berkelanjutan mulai dari masa bayi sampai masa tua melalui rangkaian proses belajar sepanjang hayat.

Sehingga dapat dikatakan bahwa Belajar adalah aktifitas mental atau (Psikhis) yang terjadi karena adanya interaksi aktif antara ndividu dengan lingkungannya yang menghasilkan perubahan-perubahan yang bersifat relatif tetap dalam aspek-aspek: kognitif, psikomotor dan afektif. Perubahan tersebut dapat berubah sesuatu yang sama sekali baru atau penyempurnaan/penigkatan dari hasil belajar yang telah di peroleh sebelumnya.

b. Pengertian Pembelajaran

Menurut UU Nomor 20 tahun 2003 tentang Sisdiknas, pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkingan belajar.

Menurut Gagne, Briggs, dan wagner dalam Udin S. Winataputra (2008) pengertian pembelajaran adalah serangkaian kegiatan yang dirancang untuk memungkinkan terjadinya proses belajar pada siswa.

Sehinggadapat dikatakan bahwa Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Pembelajaran merupakan bantuan yang diberikan pendidik agar dapat terjadi proses pemerolehan ilmu dan pengetahuan , penguasaan kemahiran dan tabiat , serta pembentukan sikap dan kepercayaan pada peserta didik.

2.2. Teori Belajar Konstruktivisme

Konsep dasar belajar menurut teori belajar konstruktivism adalah pengetahuan yang baru dikonstruksi sendiri oleh peserta didik secara aktif berdasarkan pengetahuan yang diperoleh sebelumnya. Pendekatan konstruktivisme dalam proses pembelajaran didasari oleh kenyataan bahwa setiap individu memiliki kemampuan unutk mengonstruksi kembali pengalaman atau pengetahunan yang telah dimilikinya yang dengannya mereka mengaitkan antara materi yang satu dengan yang lain.

Pembelajaran konstruktivisme adalah salah satu teknik pembelajaran yang melibatkan peserta didik unutk membina sendiri secara aktif pengetahuan dengan menggunakan pengetahuan yang telah ada dalam diri mereka masing-masing. Nik Azis Nik Pa (1999) dalam Syarifah Maimunah (2008:1) menjelaskan tentang konstruktivisme dalam belajar, seperti kutipan dibawah ini,

“Kontruktivisme adalah tindakan yang lebih dari pada suatu komitmen terhadap pandangan bahwa manusia membina pengetahuna sendiri. Ini bermakna bahwa suatu pengetahuan yang dimiliki oleh individu adalah hasil dari upaya (aktivitas) yang telah dilakukan olehnya, dan bukan suatu pengajaran yang diterima secara pasifdari luar. …”

Pendapat Nik Azis Nik Pa menunjukkan bahwa keaktifan peserta didik menjadi syarat utama dalam pembelajaran konsrtuktivisme sedangkan guru hanya berperan sebagai fasilitator. Perbandingan peranan peserta didik dan guru dalam pembelajaran konsrtuktivisme akan lebih jelas pada tabel di bawah ini,

Peranan Peserta Didik

Berinisiatif mengemukakan masalah dan pokok pikiran, kemudian menganalisis dan menjawabnya sendiri.

Bertanggungjawab sendiri terhadap kegiatan belajarnya atau menyelesaikan suatu masalah.

Secara aktif bersama teman sekelasnya mendiskusikan penyelesaian masalah atau pokok pikiran yang mereka munculkan, dan apabila dirasa perlu dapat menanyakannya kepada guru.

Atas inisiatif sendiri dan mandiri berupaya memperoleh pemahaman yang mendalam (deep understanding) terhadap suatu topic malasah belajar.

Secaara langsung belajar saling mengukuhkan pemikiran di antara mereka, sehingga jiwa sosialnya menjadi semakin dikembangkan.

Secara aktif mengajukan dan menggunakan berbagai hipotesis (kemungkinan jawaban) dalam memecahkan suatu masalah.

Secara aktif menggunakan berbagai data atau informasi pendukung dalam penyelesaian suatu masalah atau pokok pikiran yang dimunculkan oleh teman sekolah.

Peranan Guru

Mendorong peserta didik agar masalah atau pokok pikiran yang dikemukakannya sejelas mungkin dapat turut dianalisis dan dijawab oleh teman sekelasnya.

Merancang skenario pembelajaran agar peserta didik merasa bertanggjawab sendiri dalam kegiatan belajarnya.

Membantu peserta didik dalam menyelesaikan suatu masalah atau pokok pikiran apabila mereka mengalami jalan buntu.

Mendorong peserta didik agar mmengemukakan atau menemukan masalah atau pokok pikiran untuk diselesaikan dalam proses pembelajaran di kelas.

Mendorong peserta didik untuk belajar secara kooperatif dalam menyelesaikan suatu masalah atau pokok pikiran yang berkemmbang di kelas.

Mendorong pesrta didik agar secara aktif mengerjakan tugas-tugas yang menuntut proses analisis, sintesis dan simpulan penyelesaian.

Mengevaluasi hasil belajar peserta didik, baik dalam bentuk [enilaian proses maupun dalam bentuk penilaian produk.

         

         Dari pemaparan di atas maka dapat dikatakan terdapat kekhasan tersendiri dalam teori belajar konstruktivisme apabila dibandingkan dengan teori behaviorisme dan kognitivisme. Teori belajar behaviorisme lebih memperhatikan tingkah laku yang teramati, dan teori belajar kognitivisme lebih memperhatikan tingkah laku dalam proses informasi atau pengetahuan yang sedang dipelajari oleh peserta didik tanpa mempertimbangkan pengetahuan atau informasi yang telah dikuasai sebelumnya. Sedangkan teori konstruktivisme berangkat dari asumsi bahwa peserta didik mempunyai kemampuan untuk membangun pengetahuan yang baru berdasarkan apa yang telah ia kuasai sebelumnya.

Tasker (1992) mengemukakan 3 penekanan dalam teori belajar konstruktivisme:

1. Peran aktif peserta didik dalam mengonstruksi pengetahuan secara bermakna.Pentingnya membuat kaitan antara gagasan dalam pengkonstruksian secara bermakna.Mengaitkan antara gagasan dengan informasi baru yang diterima.

2. Dalam upaya untuk mengimplementasikan teori belajar konstruktivisme, Tytler (1996:20) mengajukan beberapa saran yang berkaitan dengan rancangan pembelajaran, yaitu:

3. Memberikan kesempatan kepada para peserta didik untuk mengemukakan gagasannya dengan bahasa sendiri.Memberi kesempatan kepada para peserta didik untuk berfikir tentang pengalamannya sehingga menjadi lebih kreatif dan imajinatif.Member kesempatan kepada para peserta didik untuk mencoba gagasan yang baru.Memberi pengalaman yang berhubungan dengan gagasan yang telah dimiliki oleh peserta didik.Mendoronng peserta didik untuk memikirkan perubahan gagasan mereka.Menciptakan lingkungan belajar yang kondusif.

Kita juga dapat melihat proses belajar konstruktivisme pada bagan di bawah ini,

(Briner, M:1990) mengemukakan hakikat konstruktivisme bahwa,

“They are constructing their own knowledge by testing ideas and approaches based on their prior knowledge and experience, applying these to a new situation and integrating the new knowledge gained with pre-existing intellectual constructs”.

" Mereka (siswa) membangun pengetahuan mereka sendiri dengan menguji ide-ide dan beberapa pendekatan berdasarkan pengetahuan dan pengalaman mereka, serta menerapkannya pada situasi atau kondisi yang baru dan mengintegrasikan pengetahuan baru yang diperoleh dengan pengetahuan yang sudah ada ".

2.3. Teori Belajar Humanisme

Konsep Belajar menurut teori belajar humanisme adalah belajar merupakan pemikiran kegiatan yang dilakukan seseorang dalam upayanya memenuhi kebutuhan hidupnya. Teori belajar Humanisme memandang kegiatan belajar merupakan kegiatan yang melibatkan potensi psikis yang bersifat konitif, afektif, dan konatif (psikomotor).

Kebutuhan (needs) yang dipoerkenalkan Abraham H. Maslow. Konsep teori kebutuhan Maslow dapat dilihat di bawah ini,

Gambar Susunan Kebutuhan Manusia

(Adaptasi Bourne Jr. dan Ekstrand, 1973:179)

Menurut teori kebutuhan Maslow, di dalam diri tiap individu terdapat sejumlah kebutuhan yang tersusun secara berjenjang, dimulai dari kebutuhan yang paling rendah tetapi mendasar (Physiological needs) sampai pada jenjang yang paling tinggi (self actualization). Setiap individu mempunyai keinginan untuk mengaktualisasi diri, yang oleh seorang tokoh psikologi humanis Carl R. Rogers disebut dorongan untuk menjadi dirinya sendiri (to becoming a person). Oleh Karena itu, dalam proses pembelajaran hendakya diciptakan kondisi pembelajaran yang memungkinkan peserta didik secara aktif mengaktualisasi dirinya.

Aktualisasi diri merupakan proses menjadi diri sendiri dan mengembangkkan sifat-sifat dan potensi-potensi psikologis. Kaitannya dengan proses pendidikan formal (sekolah), Slavin (1994:70-110), mengelompokkan tahapan perkembangan perkembangan anak dalam beberapa tahapan, yaitu

Early childhood (awal masa kanak-kanak), Middle childhood (pertengahan masa kanak-kanak), dan  Adolescence (masa remaja)

Dengan diikuti oleh 3 dimensi utama perkembangan, yakni dimensi kognitif, dimensi fisik dan dimensi sosioemosi.

Early Childhood

Dimensi kognitif:

Lebih ditandai dengan penguasaan bahasa (language aquisitori).Sampai usia 2 tahun biasanya (bayi) memcoba memahami dunia sekitarnya melalui penggunaan rasa (sense). Kemampuan bahasa verbal dan non verbal pada usia 3-4 tahun.Memahami sejumlah kalimat sederhana pada saat akan memasuki usia Sekolah Dasar.

Dimensi fisik:

Perubahan penampilan tubuh dan penguasaan keterampilan gerak (motor skills). Contohnya: berlari, melompat, meluncur, dan berguling.Lebih pada perkembangan otot gerak besar, seperti otot kaki dan lengan sedangkan tidak begitu terlihat pada otot-otot gerak kecil seperti otot penglihatan dan pendengaran.

Dimensi Sosioemosi:

Mengalami kesulitan pada masa awal masuk sekolah karena hubungan sosial-emosional mereka hanya terbatas pada hubungan dekat (intimate relationship) seperti hubungan mereka dengan orang tua.

Middle Childhood

Dimensi kognitif:

Perkembangan proses berpikir yang dimulai dengan hal-hal konkrit oprasional (penggunaan hand phone) hingga hal-hal abstrak konseptual (aturan).Perkembangan dasar-dasar mengingat (memory skills). Perkembangan memikirkan apa yang dipikirkan (the ability to think about their own thinking).Perkembangan belajar tentang bagaimana cara belajar (the ability to learn how to learn).

Dimensi fisik:

Melambatnya perkembangan otot (≠ earlier childhood)Perkembangan tulang dan kerangkaKematangan seksual yang lebih cepat terjadi pada perempuan dibandingkan laki-laki.

Dimensi sosioemosi:

Menonjolnya egosentrik pada tiap perilaku individu.Mulai berupaya menyusun dan menemukan kosep diri (self concept) dan jati diri (self identity atau self esteem) dengan standar yang dibuatnya sendiri.Tidak jarang terjadi pertentangan dengan orang tua yang dikarenakan point sebelumnya.

Adolescence

Dimensi kognitif:

Menonjolnya perkembangan fungsi otak (brain development).Perkembangan pola pikir penalaran (reasoning) baik secara induktif (khusus-umum) maupun deduktif (umum-khusus).Dapat memberikan atau mengajuka hipotesis atau jawaban sementara yang memnggunakan pola pikir deduktif ataupun sebaliknya pada hampir setiap kejadian.

Dimensi fisik:

Penyempurnaan fase pematangan seksual pada setiap indivudu baik laki-laki maupun perempuan (proses reproduksi).Terjadi perubahan postur tubuh yang terjadi karena perkembangan hormonal yang begitu menonjol pada bagian tubuh tertentu.

Dimensi Sosioemosi:

Individu mulai mengkaji keberadaan dirinya (tubuh, pikiran, perasaan, dan perilaku) yang berbeda dengan keberadaan diri orang lain.Terbentuknya identitas diri (self identity). Hal ini relatif, maksudnya tergantung pada individu sendiri yang akan membentuknya hingga sampai pada puncaknya yaitu “pengaktualisasi diri”.

             Proses belajar dianggap berhasil jika siswa telah memahami lingkungannya dan dirinya sendiri. Dengan kata lain, siswa telah mampu mencapai aktualisasi diri secara optimal. Hal yang terpenting dalam perkembangan individu dalam teori belajar humanistik adalah kemapanan atau maksimal tidaknya perkembangan individu dalam setiap fase (earlier childhood, middle childhood dan adolescence) tentunya berdasarkan setiap perkembangan dimensinya (kognitif, fisik dan sosioemosi). Karena kesemuanya dapat saling mempengaruhi tumbuh kembangnya individu terkhusus dalam pembelajaran.

 

BAB III.

Penutup

3.1. Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan yang ada, maka kami menyimpulkan,

Belajar adalah proses mental yang terjadi dalam diri seseorang, sehingga menyebabkan munculnya perubahan perilaku mental karena adanya interaksi individu dengan lingkungan yang disadari. Pembelajaran adalah proses interaksi antara peserta didik dengan pendidik dan lingkungan, sehingga terjadi perubahan perilaku kearah yang lebih baik yang kesemuanya telah dirancang dalam sebuah sistem.

Pembelajaran yang mengacu pada teori belajar konstruktivisme lebih memfokuskan pada kesuksesan peserta didik dalam mengorganisasikan pengalaman mereka (mengkonstruksikan sendiri) dengan menjadikan guru sebagai fasilitator atau mediator.Pembelajaran yang mengacu pada teori belajar humanisme didasarkan pada pemikiran bahwa belajar merupakan kegiatan yang dilakukan seseorang dalam upaya memenuhi kebutuhan hidupnya sehingga individu memahami lingkungan dan mencapai aktualisasi dirinya.

3.2. Saran

Saran kami selaku penulis dan calon pendidik, dengan mengetahui dan memahami hakikat belajar dan pembelajaran termasuk ke 2 teori belajar yakni, konstruktivisme dan humanisme maka diharapkan kita dapat menjadi pribadi intelek yang baik dan bijak dalam membimbing peserta didik, kini dan nantinya.

 

Daftar Pustaka

Mamu, Rahmawaty. 2009. Bahan Ajar Belajar dan Pembelajaran. Gorontalo

 

Bourne, Lyle E. Jr & Ekstrand, Bruce R. 1973. Psychology: Its Principles and

 

Meaning. Hinsdale, Illinois: The Drryden Press

 

Gage, N. L. & Berliner, C. 1998. Educational Psychology. Boston: Houghton Miffin

 

Maslow, Abraham H. 1974. Some Educational Implications of Humanistic

 

Roberts, Thomas B. (ED.). 1975. Four psychologies applied to education: Freudian, Behavioral,

         Humanistic, Transpersonal. New York: Shenkman Publishing Co.

 

Slavn, Robert E. 1994. Educational Psychology: Theory and Practice. Boston: Allyn and Bacon

 

Hasanudin. 2012. Teori Belajar Humanistik dan Penerapannya dalam Pembelajaran. Dari:

         http://hasanudin18.wordpress.com/2012/02/09/teori-belajar-humanistik-

         dan-penerapannya-dalam-pembelajaran/

 

Ramli, 2012. Hakekat Belajar dan Pembelajaran. Dari:

         http://ramliberbagiilmu.blogspot.com/2012/03/hakekat-belajar-dan-pembelajaran.html/

Kategori

  • Masih Kosong

Blogroll

  • Masih Kosong