KDRT

27 February 2013 13:27:05 Dibaca : 38

    Bentuk-bentuk Kekerasan dalam Rumah Tangga yang dimaksud dalam UU ini :Bentuk-bentuk KDRT adalah (Pasal 5):a. Kekerasan fisik;b. Kekerasan psikis;c. Kekerasan seksual; ataud. Penelantaran rumah tangga
Soft skill ituu adaa 2 yaituu kualitas dan ketrampilan. Ketrampilan itu bakat alamiah yang dimiliki seseorang baik itu ketrampilan menyanyi,menari dan lain-lain , sedangkan kualitas yaitu kepribadian seseorang yang ditonjolkan melalui apapun yang dilakukannya.

Kekerasan dalam rumah tangga (disingkat KDRT) adalah kekerasan yang dilakukan di dalam rumah tangga baik oleh suami maupun oleh istri. Menurut Pasal 1 UU Nomor 23 tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga (UU PKDRT), KDRT adalah setiap perbuatan terhadap seseorang terutama perempuan, yang berakibat timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis, dan/atau penelantaran rumah tangga termasuk ancaman untuk melakukan perbuatan, pemaksaan, atau perampasan kemerdekaan secara melawan hukum dalam lingkup rumah tangga. Sebagian besar korban KDRT adalah kaum perempuan (istri) dan pelakunya adalah suami, walaupun ada juga korban justru sebaliknya, atau orang-orang yang tersubordinasi di dalam rumah tangga itu. Pelaku atau korban KDRT adalah orang yang mempunyai hubungan darah, perkawinan, persusuan, pengasuhan, perwalian dengan suami, dan anak bahkan pembatu rumah tangga, tinggal di rumah ini. Ironisnya kasus KDRT sering ditutup-tutupi oleh si korban karena terpaut dengan struktur budaya, agama dan sistem hukum yang belum dipahami. Padahal perlindungan oleh negara dan masyarakat bertujuan untuk memberi rasa aman terhadap korban serta menindak pelakunya.

Siapa saja yang termasuk didalam lingkup rumah tangga :Lingkup rumah tangga dalam Undang-Undang ini meliputi (Pasal 2 ayat 1):a. Suami, isteri, dan anak (termasuk anak angkat dan anak tiri);b. Orang-orang yang mempunyai hubungan keluarga dengan orang sebagaimana dimaksud dalam huruf a karena hubungan darah, perkawinan, persusuan, pengasuhan, dan perwalian, yang menetap dalam rumah tangga (mertua, menantu, ipar dan besan); dan/atauc. Orang yang bekerja membantu rumah tangga dan menetap dalam rumah tangga tersebut (Pekerja Rumah Tangga).

Kategori

  • Masih Kosong

Blogroll

  • Masih Kosong