PERTANIAN MASA DEPAN

06 February 2014 00:16:46 Dibaca : 1091 Kategori : AGRICULTURE

Pertanian berkelanjutan mengambil berbagai bentuk, tetapi pada intinya adalah penolakan pada pendekatan produksi industri makanan yang dikembangkan selama abad ke-20. Sistem ini, dengan kepercayaan pada monokultur, mekanisasi, pupuk & pestisida kimia, bioteknologi dan subsidi pemerintah, telah membuat makanan yang berlimpah dan terjangkau.

Namun, ekologis dan nilai sosial telah menurun curam, seperti erosi; pencemaran tanah dan sumber daya air, hilangnya keanekaragaman hayati seperti: deforestasi, penyalahgunaan tenaga kerja, dan kemerosotan pertanian keluarga.
 
Pyramid Farm
 
Image courtesy Eric Ellingsen and Dickson Despommier
 
Vertical Farm Project The Pyramid Farm, dirancang oleh guru vertical farm Dickson Despommier di New York Columbia University dan Eric Ellingsen dari Illinois Institute of Technology, adalah salah satu cara untuk mengatasi kebutuhan membengkaknya pertumbuhan penduduk di planet ini dengan lahan pertanian terbatas. Tim desain tim di seluruh dunia telah berputar haluan ke konsep pencakar langit yang berfungsi sebagai kebun pencakar langit yang futuristik – atau sebagai tambahan bagi kebutuhan penduduk kota. Selain menanam buah-buahan dan sayuran, Pyramid Farm yang termasuk sistem pemanasan dan konversi limbah menjadi air dan bahan bakar karbon untuk mesin dan lampu, menurut Inhabitat.com.
 
Skyfarm
 
Image courtesy Gordon Graff, Vertical Farm Project
 
Gordon Graff di di University of Waterloo di Ontario memikirkan Skyfarm 59-lantai dengan konsep bersih yang menurut beberapa kritikus yang dianggap tdk dpt dinaiki ke gawang vertical farm – menghasilkan listrik cukup untuk replikasi output matahari pada biaya yang wajar. Meskipun hydroponic peternakan akan mengkonsumsi sekitar 82 juta kilowat jam per tahun, menurut Toronto Star, sebuah pabrik biogas penukaran pembakaran methane dari limbah peternakan akan menyediakan sekitar 50 persen dari energi. Sisa bahan bakar yang dibutuhkan dapat berasal dari sampah kota.
 
Seawater Vertical Farm
 
Image courtesy Cristiana Favretto and Antonio Girardi, StudioMobile
 
Seawater Vertical Farm adalah konsep arsitek Italia Cristiana Favretto dan Antonio Girardi upaya untuk mengatasi meningkatnya permintaan untuk irigasi di era terbatasnya sumber air tawar. Solusi yang ditawarkan menggunakan penguapan air laut untuk melembabkab greenhouses. Sebagian dari uap air di udara ini kemudian diubah menjadi air tawar untuk mengairi tanaman, dijelaskan pada situs www.studiomobile.com. Konsep direncanakan di Dubai, dimana air tawar dan tanaman lokal langka.
 
Vertical Farm-Type O concept
 
Image courtesy Oliver Foster, Vertical Farm Project
 
Mengetahui bahwa berbagai jenis tanaman yang berbeda persyaratan pertumbuhan , Oliver Foster dari Queensland University of Technology merancang Vertikal Farm Jenis O-konsep.




Eco-Laboratory
 
Image courtesy Weber Thompson, Vertical Farm Project
 
The Eco-Laboratorium, dibuat oleh Seattle, perusahaan arsitektur Weber Thompson berbasis di Washington, adalah bangunan 12-lantai dan bertingkat tinggi yang kompleks campuran Residences dengan taman yang memproduksi makanan untuk lingkungan setempat. Perusahaan memperkirakan bahwa penjualan tomat dan selada yang dikembangkan dari kebun hydroponic dapat memperoleh sekitar satu juta dolar AS per-tahun, berdasarkan pendapatan minus base biaya produksi Rancangan kelayakan ekonomi yang masuk akal versi yang nyata dalam beberapa tahun, tim catatan.
 
Living Skyscraper
 
Image courtesy Blake Kurasek, Vertical Farm Project
 
Vertical farm – Rosenstiehl
 
Image courtesy Augustin Rosenstiehl, Atelier SOA Architects, Vertical Farm Project
“Suatu vertikal farm harus disesuaikan untuk tempat tertentu,” kata Augustin Rosenstiehl dari Atelier SOA Architects di Paris kepada New York Times pada bulan Juli 2008. Sebagai contoh, akan sia-sia untuk membangun suatu vertical-farm didalam kota besar yang hanya untuk menanam bji-bijian jika pertumbuhan dipedesaan masih baik. Karena itu Rosenstiehl telah menyusun beberapa konsep yang berbeda untuk tanaman pangan di lingkungan perkotaan, termasuk satu di atas dengan penempatan tubin angin untuk menghasilkan listrik.
 
Vertical farm – Chris Jacobs
 
Image courtesy Chris Jacobs and Dickson Despommier, Vertical Farm Project
sumber: http://taradigadingdangdong.wordpress.com/category/architecture/