Sejarah 5S beserta pembahasannya.

22 April 2024 09:01:01 Dibaca : 212

5S adalah sebuah pendekatan manajemen yang berasal dari Jepang, yang merupakan singkatan dari lima kata Jepang yang dimulai dengan huruf 'S': Seiri, Seiton, Seiso, Seiketsu, dan Shitsuke. Ini adalah metodologi untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas di lingkungan kerja, terutama dalam konteks manufaktur.

1. Seiri (Sort)

   Seiri ( Sort ) Ini berarti memilah barang-barang yang diperlukan dari yang tidak perlu, dan menghilangkan barang-barang yang tidak diperlukan dari area kerja. Tujuannya adalah untuk mengurangi kekacauan dan meningkatkan efisiensi dengan hanya memiliki barang-barang yang benar-benar diperlukan.

2. Seiton (Set in Order)

   Setelah barang-barang disortir, langkah berikutnya adalah menyusun barang-barang tersebut agar mudah diakses dan digunakan. Ini melibatkan penempatan barang-barang dengan cara yang teratur dan logis, sehingga pekerja dapat dengan mudah menemukan apa yang mereka butuhkan tanpa membuang waktu mencari.

3. Seiso (Shine)

   Ini mengacu pada praktik menjaga kebersihan tempat kerja. Hal ini melibatkan membersihkan dan merawat peralatan, mesin, dan area kerja secara teratur. Lingkungan kerja yang bersih dan teratur tidak hanya meningkatkan efisiensi tetapi juga keamanan kerja.

4. Seiketsu (Standardize)

    Setelah tiga langkah pertama dilakukan, langkah berikutnya adalah mengembangkan prosedur dan standar untuk menjaga kondisi tersebut. Hal ini mencakup pembuatan pedoman dan prosedur tetap untuk memastikan bahwa praktik-praktik 5S terus diikuti dan dipelihara.

5. Shitsuke (Sustain)

    Langkah terakhir adalah memastikan bahwa praktik-praktik 5S diterapkan secara konsisten dan berkelanjutan. Ini melibatkan pelatihan karyawan, pengawasan rutin, dan pembiasaan perilaku yang mendukung praktik 5S.

Dalam konteks lean manufaktur, 5S sangat penting karena membantu mengurangi pemborosan, meningkatkan produktivitas, dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih efisien dan aman. Dengan menerapkan prinsip-prinsip 5S, perusahaan dapat mencapai tujuan lean mereka dengan lebih efektif.

 

Ringkasan materi Ergonomi Perancangan Kerja 2.

20 March 2023 07:01:09 Dibaca : 25

Pengertian Peta Kerja Setempat

Peta kerja setempat adalah suatu peta kerja yang menggambarkan proses yang terjadi pada suatu stasiun kerja atau departemen yang dapat digunakan untuk menganalisa dan memperbaiki proses kerja yang ada dalam suatu stasiun kerja. Pergerakan pada peta kerja setempat disebut juga dengan micromotion.

Peta kerja setempat digunakan untuk menganalisis dan memperbaiki proses kerja di sebuah stasiun kerja. Peta kerja setempat menggambarkan hubungan kerja (dalam waktu) antara siklus kerja pekerja dan mesin dalam sebuah sistem manusia-mesin.

Terdapat beberapa macam peta kerja setempat yaitu sebagai berikut.

1. Peta Pekerja dan Mesin

Peta Pekerja dan Mesin adalah peta kerja yang menggambarkan koordinasi antara waktu bekerja dan waktu menganggur dari kombinasi antara pekerja dan mesin.

Kegunaan Peta Pekerja dan Mesin antara lain yaitu:

Melihat hubungan antara waktu kerja operator dan waktu operasi mesin yg ditangani

Peningkatan efektifitas penggunaan dan perbaikan keseimbangan kerja, dengan cara:

– Merubah tata letak tempat kerja

– Mengatur kembali gerakan-gerakan kerja

– Merancang kembali metoda, mesin dan peralatan

– Menambah pekerja bagi sebuah mesin atau sebaliknya, menambah mesin bagi seorang pekerja.

2. Peta Kelompok Kerja

Peta Kelompok Kerja merupakan kumpulan dari beberapa peta aliran proses, dimana setiap peta aliran proses akan menunjukkan satu seri kerja dari seorang operator. Peta Kelompok Kerja menunjukkan beberapa aktivitas dari sekelompok orang yang bekerja bersama-sama dalam suatu proses, dimana satu aktivitas dengan aktivitas lainnya saling bergantungan.

3. Peta Tangan Kanan Tangan Kiri

Peta Tangan Kanan Tangan Kiri adalah peta kerja setempat yang menggambarkan semua gerakan saat bekerja dan waktu menganggur yang dilakukan oleh tangan kiri dan tangan kanan. Selain itu, Peta Tangan Kanan Tangan Kiri juga menunjukkan perbandingan antara tugas yang dibebankan pada tangan kiri-dan tangan kanan ketika melakukan suatu pekerjaan.

Peta Tangan Kanan Tangan Kiri cocok untuk menggambarkan gerakan yang dilakukan oleh pekerjaan manual yang siklus pekerjaannya berlangsung cepat dan berulang.

Kegunaan Peta Tangan Kanan Tangan Kiri antara lain yaitu:

Menyeimbangkan gerakan kedua tangan dan mengurangi kelelahan

Menghilangkan atau mengurangi gerakan-gerakan yang tidak efisien dan tidak produktif, sehingga akan mempersingkat waktu kerja

Sebagai alat untuk menganalisa tata letak stasiun kerja

Sebagai alat untuk melatih pekerja baru dengan cara kerja yang ideal

Pada penggambaran peta tangan kanan tangan kiri digunakan gerakan therblig yang akan diuraikan berikut ini.

1. Therblig

Umumnya terdapat 17 elemen/gerakan Therblig yang digunakan yaitu mencari, memilih, memegang, menjangkau, membawa, memegang untuk memakai, melepas, mengarahkan, mengarahkan sementara, memeriksa, merakit, melepas rakitan, memakai, keterlambatan tak terhindarkan, keterlambatan dapat terhindarkan, merencanakan, dan istirahat. 

No

Nama Elemen/Gerakan

Nama Elemen/Gerakan (eng)

Lambang

Efektivitas

1. Mencari Search

2. Memilih Select ST Tidak efektif

3. Memegang Grasp

4. Menjangkau Reach REE fektif

5. MembawaMove

6. Memegang untuk Memakai

7. Melepas

8. Mengarahkan

9. MengarahkanSementara

10. Memeriksa

 

•Contoh Kasus Pekerja Dan Mesin

Berapakah jumlah mesin yang seharusnya bisa dilayani oleh seorang operator bilamana diketahui data sebagai berikut

Waktu yang dibutuhkan untuk kegiatan loading dan unloading per mesin = 1,41 menit

Waktu yang diperlukan untuk operator bergerak pindah dari satu mesin ke mesin yang lain = 0,08 menit

Waktu permesinan (machine running time) = 4,34 menit

Direct labor cost = Rp. 8.500,- per jam

Biaya pemakaian mesin (machine cost) = Rp. 15.000,- per jam

Solusinya:

Maka N1 = 3 dan N2 = 4

Total Ekspektasi Biaya untuk N1=3 adalah

Total Ekspektasi Biaya untuk N2 = 4 adalah

Tec n2 < tecn1

Maka 1 Operator mengoperasikan 4 mesin

Contoh Peta Tangan Kiri dan Tangan Kanan

  1. Salah satu contoh peta tangan kiri dan kanan adalah penjual galon/ tukang galon dll. 

Antropometri

13 September 2022 21:45:27 Dibaca : 97

Pengertian dari Antropometri

Antropometri berasal dari kata antropos yang artinya manusiadan metri yang berarti ukuran. Jadi antropometri diartikan sebagai suatu ilmu yang secara khusus berkaitan dengan pengukuran tubuh manusia yang digunakan untuk menentukan perbedaan pada individu, kelompok, dan sebagainya

Biomekanika Antropometri dalam Teknik Industri

19 Januari 2022 Oleh Aisyah Yuri

Teknik industri memiliki ruang lingkup studi yang cukup luas, didalamnya terdapat biomekanika, antropometri dan prinsip ergonomis. Tiga ilmu ini penting diperhatikan dalam menyusun sistem kerja dalam perindustrian. Pada kesempatan lalu kita telah belajar mengenai antropometri dan prinsip ergonomis. Lantas bagaimana peran biomekanika dalam teknik industri? Mari kita bahas bersama.

Mengenal Biomekanika dalam Teknik Industri

Istilah biomekanika diadaptasi dari bahasa Yunani Kuno yakni bios yang berarti kehidupan dan mekaniké atau mekanika yang berarti permesinan. Ilmu ini merujuk pada kajian prinsip mekanika pada makhluk hidup terkhusus pada struktur tubuh dan gerakan makhluk hidup. Sederhananya, ilmu ini membahas aspek-aspek biomekanika dari gerakan-gerakan tubuh makhluk hidup.

Biomekanika antropometri teknik industri

Sumber : depositphotos.com

Biomekanika dalam teknik industri memiliki peran yang sangat esensial, hal ini dikarenakan biomekanika merupakan metode ergonomi yang sangat kuat. Sehingga diperlukan dalam menyusun sistem kerja dalam perindustrian.

Biomekanika sendiri diklasifikasikan lagi menjadi dua jenis :

1. General Biomechanics

General Biomechanics merupakan jenis ilmu biomekanika yang membahas hukum dan konsep dasar yang mempengaruhi tubuh manusia baik dalam posisi statis atau diam (biostatics) atau posisi bergerak (biodinamics).

2. Occupational biomechanics

Occupational biomechanics merupakan bagian dari ilmu terapan yang mempelajari interaksi fisik antara pekerja dan mesin, material dan peralatan interaksi fisik antara pekerja dan mesin, material dan peralatan dengan tujuan untuk minimalisir risiko cedera pada sistem kerja terhadap kerangka otot agar produktivitas optimal.

Biomekanika dan Antropometri

Biomekanika terdiri atas dua macam gerakan yakni kinematik dan kinetik. Gerakan kinematik mempelajari gerakan baik mengenai perpindahan, kecepatan, dan percepatan tanpa memperhatikan penyebab gerakan. Sementara gerakan kinetik adalah gerakan yang berhubungan dengan kerja gaya-gaya tersebut.

Ilmu Biomekanika sendiri merupakan kombinasi antar keilmuan seperti mekanika, antropometri, dan dasar ilmu kedokteran (biologi dan fisiologi). Sehingga perannya penting untuk menyusun sistem kerja. Analisis biomekanika biasanya digunakan untuk aktivitas yang melibatkan gaya yang besar seperti aktivitas fisik mendorong, menarik, mengangkat, memegang, dan lainnya. Hal ini tentu sejalan dengan prinsip ergonomis sehingga biomekanika merupakan metode ergonomi yang sangat kuat.

Alat Ukur Antropometri Terbaik Sebagai Perangkat Laboratorium Teknik Industri

Hasil pengukuran antropometri dalam merancang desain sistem kerja tentunya harus akurat dan presisi. Maka itu diperlukan alat ukur yang menunjang hasil akurat tersebut. Berikut adalah pilihan alat ukur terbaik yang dapat digunakan :

a. Kursi Antropometri

Kursi Antropometri produksi Solo Abadi Indonesia merupakan inovasi pengukuran dimensi tubuh manusia berwujud kursi produksi Solo Abadi Indonesia yang berfungsi untuk mengukur tubuh dalam posisi duduk maupun berdiri agar lebih nyaman dan praktis tanpa memerlukan banyak alat ukur lain. Dapat mengukur hingga 34 dimensi tubuh. Dapat digunakan dalam berbagai bidang seperti olahraga, forensik, teknik industri, desain produk, akademi, hingga militer.

b. Metrisis – Antropometri portabel

Produksi Solo Abadi Indonesia adalah alat ukur antropometri turunan dari kursi antropometri yang dikemas dalam bentuk portabel, bertujuan agar alat ukur dapat dipindah maupun dibawa kemana saja dengan mudah. Selayaknya sebuah inovasi, antropometri portabel dapat digunakan untuk mengukur hingga lebih dari 100 dimensi tubuh manusia

          Sejarah tentang antropometri.

Sejarah antropometri memiliki alat awal antropologi , penggunaan untuk, penggunaan untuk tujuan memahami variasi fisik manusia dalam paleoantropologi dan dalam berbagai upaya untuk mengkorelasikan fisik dengan ciri-ciri ras dan psikologis. Di berbagai titik dalam sejarah, antropometrik tertentu telah dikutip oleh para pendukung diskriminasi dan eugenika sering sebagai bagian dari novel atau berdasarkan pseudosains.

Pada tahun 1716Louis-Jean-Marie Daubenton, yang menulis banyak esai tentanganatomi komparatifuntukAcadémie française, menerbitkan Memoir tentang Perbedaan PosisiOccipital Foramendalam Manusia dan Hewan ( Mémoire sur les différences de la situasi du grand trou occipital dans l ‘homme et dans les animaux ). Enam tahun kemudianPieter Camper(1722-1789), terkenal sebagai seniman dan ahli anatomi, menerbitkan beberapa kuliah yang meletakkan dasar dari banyak pekerjaan. Camper menemukan “sudut wajah”, ukuran yang digunakan untuk menentukankecerdasandi antara berbagai spesies. Menurut teknik ini, “sudut wajah” dibentuk dengan menggambar dua garis: satu secara horizontal darilubang hidungketelinga; dan yang lainnya tegak lurus dari bagian depantulang rahangatas ke bagiandahiyang paling menonjol. Ukuran sudut wajah Camper pertama kali dilakukan untuk membandingkan tengkorak manusia dengan tengkorak hewan lain. Camper mengklaim bahwa patung antik menyajikan sudut 90°, Eropa 80°, Afrika Tengah 70°, dan orangutan 58°.

Profesor anatomi SwediaAnders Retzius(1796-1860) pertama kali menggunakanindeks kepaladalamantropologi fisikuntuk mengklasifikasikan sisa-sisa manusia purba yang ditemukan di Eropa. Dia mengklasifikasikan tengkorak dalam tiga kategori utama; “dolichocephalic” (daribahasa Yunani Kuno kephalê “kepala”, dan dolikhos “panjang dan tipis”), “brachycephalic” (pendek dan lebar) dan “mesocephalic” (panjang dan lebar menengah). Penelitian ilmiah dilanjutkan olehtienne Geoffroy Saint-Hilaire(1772–1844) danPaul Broca(1824-1880), pendiri Masyarakat Antropologi di Prancis pada tahun 1859. Ahli paleoantropologi masih mengandalkan antropometri kraniofasial untuk mengidentifikasi spesies dalam studi fosil tulang hominid. Spesimen Homo erectus dan spesimen atletik Homo sapiens , misalnya, hampir identik dari leher ke bawah tetapi tengkorak mereka dapat dengan mudah dibedakan.

Pithecometra : Di bagian depan dari bukunya Evidence as to Man’s Place in Naturetahun 1863 , Thomas Huxleymembandingkan kerangka kera dengan manusia.

Samuel George Morton(1799–1851), yang dua monografi utamanya adalah Crania Americana (1839), Penyelidikan tentang Karakteristik Khas dari Ras Aborigin Amerika dan Crania Aegyptiaca (1844) menyimpulkan bahwa orangMesir kunobukan Negroid, melainkan Kaukasoid dan bahwa bule dan negro sudah berbeda tiga ribu tahun yang lalu. Karena Alkitab menunjukkan bahwaBahtera Nuhtelah terdampar diGunung Ararathanya seribu tahun sebelum anak-anak Nuh ini tidak dapat menjelaskan setiap ras di bumi. Menurut teoripoligenismeMorton ras telah terpisah dari awal. [1] Josiah C. NottdanGeorge Gliddonmembawa gagasan Morton lebih jauh. [2] Charles Darwin, yang menganggaphipotesis asal tunggalpenting bagiteori evolusi, Nott dan Gliddon dalam bukunya tahun 1871The Descent of Man, dengan alasanmonogenisme.

Pada tahun 1856, para pekerja menemukan di tambang batu tengkorak tengkorak jantanNeanderthalmengira itu adalah sisa-sisa beruang. Mereka memberikan materi tersebut kepada naturalis amatirJohann Karl Fuhlrottyang menyerahkan fosil tersebut kepada ahli anatomiHermann Schaaffhausen. Penemuan tersebut diumumkan bersama pada tahun 1857, sehingga memunculkan disiplinpaleoantropologi. Dengan membandingkan kerangka kera dengan manusia,TH Huxley(1825–1895) mendukung teori evolusiCharles Darwin, yang pertama kali dalam On the Origin of Species (1859). Dia juga mengembangkan “ Prinsip Pithecometra,” yang menyatakan bahwa manusia dan kera adalah keturunan dari nenek moyang

Tes dengan antropometri.Samuel George Morton(1799–1851) mengumpulkan tengkorak manusia dari seluruh dunia dan mulai mencari cara untuk mengklasifikasikannya menurut beberapa kriteria logistik. Morton mengklaim bahwa dia bisa menilai kapasitas intelektual dengan kapasitastengkorak. Tengkorak besar artinyaotak besardan kapasitas intelektual tinggi, tengkorak kecil menunjukkan otak kecil dan kapasitas intelektual. Ilmu pengetahuan modern telah menegaskan bahwa ada korelasi antara ukuran tengkorak yang lemah (diukur dengan berbagai cara) dan kecerdasan yang diukur dengan tes IQ, meskipun korelasinya sekitar 0,2. Saat ini, volume otak yang diukur dengan pemeriksaan MRI juga menemukan korelasi antara ukuran otak dan kecerdasan sekitar 0,4. [4]

Sumber dari materi:

https://Depositphotos.com

https://Soloabadi.com

https://student-activity.binus.ac.id

https://en.wikipedia.org.translate.google.com

https://ocw.upj.ac.id

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sejarah dan perkembangan ergonomi sampai saat ini

01 September 2022 21:35:39 Dibaca : 77
  • Sejarah Ergonomi di Internasional

Ergonomi dipopulerkan pertama kali pada tahun 1949 sebagai judul buku yang dikarang oleh Prof. Murrel. Sedangkan kata ergonomi itu sendiri berasal dari bahasa Yunani yaitu ergon (kerja) dan nomos (aturan/prinsip/kaidah). Istilah ergonomi digunakan secara luas di Eropa. Di Amerika Serikat dikenal istilah human factor atau human engineering. Kedua istilah tersebut (ergonomic dan human factor) hanya berbeda pada penekanannya. Intinya kedua kata tersebut sama-sama menekankan pada performansi dan perilaku manusia. Menurut Hawkins (1987), untuk mencapai tujuan praktisnya, keduanya dapat digunakan sebagai referensi untuk teknologi yang sama.

Ergonomi telah menjadi bagian dari perkembangan budaya manusia sejak 4000 tahun yang lalu (Dan Mac Leod, 1995). Perkembangan ilmu ergonomi dimulai saat manusia merancang benda-benda sederhana, seperti batu untuk membantu tangan dalam melakukan pekerjaannya, sampai dilakukannya perbaikan atau perubahan pada alat bantu tersebut untuk memudahkan penggunanya. Pada awalnya perkembangan tersebut masih tidak teratur dan tidak terarah, bahkan kadang-kadang terjadi secara kebetulan.

Perkembangan ergonomi modern dimulai kurang lebih seratus tahun yang lalu pada saat Taylor (1880-an) dan Gilberth (1890-an) secara terpisah melakukan studi tentang waktu dan gerakan. Penggunaan ergonomi secara nyata dimulai pada Perang Dunia I untuk mengoptimasikan interaksi antara produk dengan manusia.

Sejarah Ergonomi di Indonesia

Sejarah ergonomi di Indonesia erat kaitannya dengan Bali. Kata Ergonomi di tingkat nasional mulai diperkenalkan sejak tahun 1969 melalui suatu pertemuan ilmiah dengan tema ”Kesehatan dan Produktivitas” dalam suatu judul makalah ”Approach Ergonomi dalam rangka Meningkatkan Produktivitas Tenaga Kerja Perusahaan” (Manuaba, 1987). Pada tahun ini juga untuk pertama kalinya di dalam dunia pendidikan ergonomi diberikan sebagai suatu mata kuliah. Di Fakultas Kedokteran Universitas Udayana ergonomi disinggung dalam kaitan dengan mata kuliah ilmu faal, untuk kemudian ditempatkan dalam mata kuliah kesehatan masyarakat, yang diikuti oleh Fakultas Teknik Unud 1971, Peternakan 1972, Asmi 1981 dan desain Interior 1983. Bersamaan dengan itu, lahir Lembaga daerah Hiperkes Bali-Nusra bersama-sama Bagian Ilmu faal FK Unud berkembang menjadi Pusat Ergonomi di kawasan Asia Tenggara, dengan makalah-makalahnya yang disampaikan ke dunia Internasional. Dan juga kursus ergonomi tingkat nasional dan tingkat daerah dimulai pada tahun ini juga.

Pada tahun 1970, kegiatan yang berkaitan dengan masalah ergonomi semakin meningkat ditandai dengan adanya ceramah, kursus, seminar dan penelitian-penelitian. Penelitian tentang Pacul di perdengarkan di forum internasional di Jepang, penelitian yang berkaitan dengan manusia dan lingkungan. Berikutnya penggarapan di sektor industri kecil mulai digalakan, seperti industri pembuat genteng di pejaten Tabanan Bali. Pada Tahun 1973 makalah penelitian disampaikan melalui forum ilmiah seperti seminar gabungan IAIFI-Puskes ABRI, konperensi Nasional Anatomi ke-3, dan 7th Asian Conference on Occupational Helth di Jakarta

(Manubaba, 1987). Sampai dengan tahun 1978, hasil-hasil penelitian ergonomi terus diinformasikan di tingkat nasional maupun internasional, seperti pertemuan-pertemuan ilmiah Man and His Environment tahun 1974, Kongres Ikatan Hiperkes Indonesia ke-2 di Surabaya tahun 1975, kongres ke-3 IAIFI di semarang tahun 1976, Simposium Efisiensi Jam Kerja dan Waktu Kerja di Bali tahun 1976, dan juga banyak pertemuan lainnya. Penyebaran konsep dan prinsip ergonomi dimulai pada tahun ini juga, sehingga sampai dengan tahun 1986 pada TVRI Sto. Denpasar tidak kuarang dari 100 topik ergonomi telah disiarkan. Pada tahun 1978 terbit buku ”Pembangunan Bali sampai tahun 2000” di mana di dalam buku tersebut dengan jelas disebutkan ergonomi sebgai salah satu faktor yang sangat penting untuk diperhatikan demi berhasilnya pembangunan untuk daerah Bali. Pada tahun ini juga telah dikukuhkan Guru Besar Ilmu Faal KF Unud yaitu I B A Manuaba, yang pada pidato pengukuhan Guru Besar menekankan penting prinsip ergonomi sebagai bagian integral dari pembangunan dan mutlak diperlukan dalam perencanaan. Dengan pengukuhan I B A Manuaba ini, menjadi tokoh dan akan penguatan perkembangan ergonomi di Bali, Indonesia, Asia dan Dunia.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Visi dan misi saya untuk UNG kedepannya.

04 August 2021 13:26:57 Dibaca : 16

    Visi dan misi saya untuk UNG yaitu: Saya harap UNG. Akan menjadi Universitas yang sangat maju hingga setara dengan universitas" yang ada di kota" besar misalnx Jakarta Yogya dll...Tentunya untuk bisa mendapatkan itu harus di dukung juga dengan memiliki siswa siswi yang aktif dan sangat berprestasi dalam segala bidang hingga dapat mengangkat kampus UNG ini agar bisa menjadi kampus impian semua orang baik dalam provinsi maupun luar provinsi.Semngat terus untuk UNG 

Nama: Muhammad Syukur A. Adam Jurusan: Teknik industri

Kategori

  • Masih Kosong

Blogroll

  • Masih Kosong