Perempuan-Perempuan Dibalik Dinasti Kekuasaan Korup

10 October 2013 12:29:30 Dibaca : 659 Kategori : berita terbaru Muji

Perempuan-Perempuan Dibalik Dinasti Kekuasaan Korup

Jakarta (voa-islam.com) Barangkali tidak dapat lagi dijadikan pegangan bahwa "surga berada di telapak kaki ibu". Karena, betapa banyaknya laki-laki sekarang atau di zaman purba, tak dapat mengatakan tidak atas permintaan istri atau permaisuri.

Para lelaki, walaupun terkadang kelihatan gagah, dan kumisnya tebal, nampak begitu berwibawa, tetapi ketika harus berhadapan dengan istrinya seperti "ayam makan karet", tak dapat mengatakan tidak, dan akan mengikuti apa yang diinginkan oleh sang istri.

Banyak laki-laki yang tidak dapat mengatakan tidak kepada istrinya, dan bahkan banyak laki-laki yang menjadi pemimpin, dan hanya menjalankan agenda istrinya. Dia sendiri kehilangan inisiatif dan kebebasan, dan tidak dapat menjalankan visinya, karena sudah dikalahkan dan tunduk kepada istri.

Soekarno, ketika masih menjadi presiden, dan nampak berwibawa dan sangat karismatis, tetapi menurut berbagai cerita, Soekarno tak dapat mengatakan tidak kepada sang istri, yaitu Ratna Sari Dewi. Mungkin Soekarno, sangat mencintai kepada Dewi. Itulah saat terakhir menjelang Ratna Sari, begitu setia menemani Soekarno.

"Dewiku tercinta, Saya dalam keadaan baik dan sangat sibuk dengan konferensi bersama semua panglima militer untuk menyelesaikan konflik di kalangan militer. Jangan khawatir, sayang!, Sayang dan 1000 ciuman, Soekarno."

Untaian kata cinta itu dilayangkan oleh Soekarno kepada pujaan hatinya, Ratna Sari Dewi. Surat singkat itu dikirim melalui kurir Sang Presiden pada 2 Oktober 1965.

Situasi yang memanas di dalam tubuh militer setelah peristiwa 30 September 1965, nampaknya meluluhkan hati Soekarno yang keras. Cintanya membuat Soekarno tak melupakan Dewi, tak lupa melayangkan seribu ciuman kepada wanita Jepang itu.

Dewi menemani Soekarno saat terakhir menjelang ajalnya tiba. Ini menggambarkan betapa jalinan cinta antara Presiden Soekarno dengan seorang penari Jepang, yang kemudian menjadi isterinya. Pernikahan Soekarno dengan Dewi itu, melahirkan anak perempupan yang diberi nama Kartika.

Seseorang bisa menyimpang, bukan hanya korupsi semata, termasuk berbagai tindakan yang sangat melanggar nilai-nilai agama, tak dapat pula dilepaskan dari peranan ibu-ibu atau perempuan.

Begitu pula dengan "The Smiling General" Soeharto, ada perempuan yang menjadi penentu yaitu Ibu Tien. Menurut berbagai sumber yang pernah dekat dengan Soeharto, betapa Ibu Tien, sangat berpengaruh terhadap Soeharto. Sampai-sampai ada yang berkomentar, sejatinya yang berkuasa itu, adalah Ibu Tien. Bukan Soeharto.

Ibu Tien yang sudah mendampingi selama Soeharto tiga puluh tahun, memililki pengaruh yang sangat kuat, dan Ibu Tien tidak suka kalau ada pembantu presiden yang suka berpoligami, atau selingkuh. Maka, ketika mendengar ada yang poligami atau selingkuh dari orang dekatnya Soeharto, langsung di buang.

Ibu Tien Soeharto yang begitu berpengaruh terhadap Presiden Soeharto itu, karena memang Ibu Tien masih "trah" keturunan kraton Solo. Berdarah biru. Sedangkan Soeharto anak petani. Jadi secara "trah" Soeharto itu, dibawah Ibu Tien. Karena itu, Ibu Tien yang begitu kuasanya, karena memiliki "trah" kraton Solo, ikut menentukan jalannya pemerintahan.

Ibu Tien dikenal dengan sebutan "Madame Ten Percent" (Nyonya 10 persen), karena Ibu Tien konon suka meminta bayaran 10 persen dari para pengusaha yang mendapatkan proyek atau bisnis dari pemerintah. Itulah peran yang sangat penting yang perlu diingat oleh rakyat Indonesia.

Apakah Ibu Ani Yudhoyono juga memiliki pengaruh terhadap Presiden SBY. Ini mesti dilihat dengan lebih teliti. Berbagai rumor sudah sangat luas, tentang pengaruh dalam berbagai keputusan yang diambil SBY. Ini tidak tertutup kemungkinan seperti itu. Karena, betapapun ibu-ibu dikalangan elite, sangat besar pengaruhnya terhadap suaminya. Para ibu itu sangat menentukan jalannya kehidupan sumainya.

Christiani yang dikenal dengan Ani yang merupakan anak Jenderal Sarwo Edhie Wibowo, tokoh legendaris di awal Orde Baru, dan pernah menjadi komandan jenderal Akademi militer di Magelang itu, tentu dimata SBY tokoh militer yang sangat disegani. Sarwo Edhie Wibowo, memiliki pengaruh luas dikalangan militer di awal Orde Baru, karena di saat itu, dia menjad komandan Pasukan Sandhi Yudha, yang sekarang dikenal dengan Kopassus.

Sedangkan SBY hanyalah anak seorang Letnan Soekotjo, yang menjadi komandan Koramil di Pacitan, dan kemudian menikahi Ani Yudhoyono, anak seorang jenderal legendaris. Maka, tak aneh kalau Ani Yudhoyono memiliki pengaruh terhadap suaminya, SBY.

Di sisi lain, trah dari Bung Karno, Mega menilai kasus korupsi yang menyeret pejabat publik disebabkan oleh berbagai faktor. Salah satunya faktor dari tekanan pihak keluarga sendiri.

"Ada juga masalah MK, masya Allah ada-ada saja republik ini. Karena salah satu terjadi korupsi itu memang karena desakan ibu-ibu," ujar Mega dalam diskusi bertema 'Perempuan dan peradaban Indonesia' di kantor DPP PDIP, Jalan Lenteng Agung, Jakarta Selatan, Rabu (9/10/2013).

Mega mencontohkan dalam sebuah acara resmi dihadiri oleh Presiden yang waktu itu dijabatnya, banyak kalangan istri-istri pejabat atau PNS eselon yang berlomba-lomba untuk berpenampilan menarik dan mewah demi menghadiri sebuah acara.

"Karena persaingan. Saya pernah jadi presiden jadi saya lihat persaingan di PNS. Mereka itu bilang nanti kami pake baju apa kalau ada presiden, saya pikir apa urusannya," ujarnya.

Betapa ibu-ibu yang sekarang ini menjadi bagian terpenting bagi kehidupan bangsa, sangat mempunyai arti penting. Terutama, bagi mereka yang memiliki kesempatan jabatan,dan kekuasaan, bersama dengan suami mereka, dan tidak dapat mempengaruh dan mengajak suaminya kearah kehidupan yang baik, maka dampaknya sudah dapat diprediksi.

Apalagi, ibu-ibu sekarang orientasi hidup mereka sangat materialistis, dan terus berambisi dengan kemewahan dan glamour, tidak tertutup kemungkinan merekalahl yang menjadi faktor pendorong suaminya menjadi korup dan zalim, dan berbuat kejahatan yang tidak perbayangkan sebelumnya.

Tentu, kembali kepada hati nurani masing-masing, dan apakah Mega, ketika menjabat menjadi presiden benar-benar "clean", dan tidak setitik pun terkontaminasi dengan korupsi? Mengapa Mega memberikan pengampunan kepada konglomerat hitam yang sudah menghabiskan uang negara triliunan? hh.